5 Prospek Kerja + Gaji Lulusan Teknik Sipil dan Arsitektur. Ada Bonus Cerita Pengalaman Kerja!

Prospek Kerja Lulusan Teknik Sipil dan Arsitektur

Gimana kabarnya semua? Udah lama banget rasanya saya ngga ngupdate artikel engineering di blog ini. Hehe, sesuai janji saya di Instagram beberapa waktu yang lalu, saya akhirnya mutusin untuk membuat tulisan tentang Prospek Kerja Teknik Sipil dan Arsitektur berdasar hasil voting teman-teman. Tapi sebelum masuk ke dalem-dalemnya, temen-temen harus tau dulu sih seperti apa sejatinya Teknik Sipil dan Arsitektur itu.

1. Persamaan & Perbedaan Teknik Sipil dan Arsitektur

Sebelum saya nulis lebih jauh, mungkin saya pengen jelasin dikit apa sih persamaan dan perbedaan antara Teknik Sipil dan Arsitektur? Well, kalau pengen tahu apa persamaan dari kedua jurusan ini, simple-nya mereka berdua itu tuh sama-sama mempelajari bagaimana membangun gedung.

Baca Juga : Pengalaman Kerja Jadi Arsitek di Bandara Mamuju

Sementara perbedaannya, kalau jurusan Teknik Sipil lebih belajar ke struktur bangunan, sementara jurusan Arsitektur lebih fokus ke desain bangunan yang menarik.

Jadi, Teknik Sipil-lah yang membuat gambar/ desain seorang Arsitek menjadi bangunan yang nyata. Tentu hal ini dilaksanain dengan mempertimbangkan banyak faktor seperti keamanan dan ketahanan bangunan, fungsi bangunan, anggaran dan faktor lainnya.

2. Prospek Kerja Lulusan Jurusan Teknik Sipil dan Arsitektur

Bicara soal prospek, lulusan jurusan Teknik Sipil dan Arsitektur ini peluang kerjanya bisa dibilang luas banget terutama di negara berkembang seperti Indonesia yang lagi giat-giatnya ngembangin infrastruktur. Bayangin aja deh kalo ngga ada Teknik Sipil dan Arsitektur, gimana bangunan dan infrastruktur wilayah bisa terbangun? Hehe.

Enaknya lulusan Teknik Sipil dan Arsitektur, mereka juga bisa nyiptain lapangan kerja dengan cara membuka kantor konsultan perencana bangunan, atau dengan membuka perusahaan jasa konstruksi (kontraktor) hingga perusahaan pengembang (developer).

3. Cerita Perjalanan dan Pengalaman Kerja Teman dari Teknik Sipil

Nah, biar teman-teman semua pada ada gambaran mengenai prospek kerja dari jurusan Teknik Sipil ini, saya akhirnya mencoba memberanikan diri untuk mengulik perjalanan karir teman saya dari jurusan Teknik Sipil. Ini cerita bener-bener real lho yah. Bukan karangan haha. Sebut saja namanya Ani. By the way saya ceritanya ala wawancara gitu ya, biar teman-teman bisa meresapi ceritanya. Tsah!

Saya : Halo Mba Ani, dulu sebenarnya waktu kuliah emang beneran dari lubuk hatinya pengen masuk Teknik Sipil?

Ani : Hmm, sebenarnya sih waktu dulu gak ada kepikiran mau masuk Teknik Sipil. Maunya Kedokteran karena dulu waktu sekolah seneng banget sama Biologi. Jadi, waktu itu saya daftar di dua Universitas, satunya untuk jurusan Kedokteran, dan yang satunya Sipil karena iseng aja. Tapi yang muncul duluan pengumumannya itu yah yang Sipil, alhasil dibayarlah yang Sipil karena waktu itu ada pertimbangan dari orang tua juga. Dan masuknya pun akhirnya di Sipil hehe.

Saya : Wah jadi Teknik Sipil bisa dibilang kecelakaan juga ya, emang Mba Ani angkatan berapa ya kalo boleh tau? Trus kuliahnya berapa lama? Dan pas kuliah, bisa menikmati perjalanan kuliahnya kah atau kerasa stres banget? Hehe.

Ani : Jadi malu nih. Haha, saya angkatan 1995. Waktu itu kuliahnya 7 tahun. Hmm, selama kuliah sih meski sebenarnya Sipil bukan jurusan yang saya pengeni banget, tapi waktu itu saya kuliahnya lumayan rajin. Dibilang menikmati sih ga juga, biasa-biasa aja.

Saya : Alhamdulillah bisa menikmati ya Mba Ani. Terus, dulu setelah lulus kuliah, apakah langsung kerja atau gimana?

Ani : Dulu selesai kuliah, sempet nganggur 1 tahun. Terus, ngelamar kerja di Jakarta, dan alhamdulillah dapat kerjaan jadi drafter. Waktu itu karena belum bisa mengoperasikan AutoCAD, jadinya belajar AutoCAD otodidak dari buku. Waktu itu kerjaannya di Konsultan Perencana selama 2 tahun.

Saya : Setelah kerja jadi drafter 2 tahun, yang Mba Ani lakukan apa lagi?

Ani : Waktu itu setelah kerja 2 tahun dan resign, langsung diajakin teman kerja di konsultan juga. Tapi posisinya bukan drafter lagi, tapi di posisi bagian administrasi tender. Karena saat itu kerjaannya ga banyak menyita waktu, jadi saya bisa sekalian sekolah S2 Sipil lagi. Saya kerja disitu sih 2 tahun juga, sama yang kayak sebelumnya hehe.

Saya : Terus setelah 2 tahun itu, kerja dimana lagi Mba?

Ani : Setelah itu, diajakin temen lagi lowongan kerja, dan lagi-lagi masih di konsultan. Tapi waktu itu sih kerjaannya di posisi yang macem-macem. Jadi drafter iya, engineer iya, pokoknya apa yang bisa dikerjain dikerjain gitu deh. Disitu sih kerjanya 2 tahun juga hehe. Abis itu, mencoba untuk melamar pekerjaan di konsultan perencana yang lain lagi, dan alhamdulillahnya diterima. Disitu saya jadi Wakil Manager selama setahun yang mesti nge-handle beberapa anak buah, bagi tim dan project-nya, sampai mesti menerangkan isi-isi project ke mereka. Tapi untuk lama kerja di perusahaan ini, saya kerjanya sampai 5 tahun.

Saya : Mba Ani hebat banget deh! Pengalamannya banyak banget. Terus setelah itu gimana?

Ani : Abis itu, saya akhirnya coba untuk kerja freelance. Kerja freelance-nya selama 2 tahun, untuk perencanaan Bandara.

Saya : Ooooh, yang akhirnya kenal Pak X disitu ya? (Btw, Pak X inilah yang menjadi bos saya dan Mba Ani di tempat kami kerja waktu itu)

Ani : Iya, disitulah akhirnya saya ketemu sama Pak X. Sebenarnya kenal Pak X ini udah lama. Cuma pas ketemu kedua kalinya itu di 2016, dan diajakin kerjalah sama Pak X ini. Yah udahlah, sampai sekarang kerjanya yah masih sama Pak X ini.

Saya : Hmm, begitu ya ceritanya sampai Mba Ani bisa kerja disini. Emangnya Mba Ani goals kedepannya apa sih, untuk persoalan karir ini?

Ani : Goals-nya sih pengen punya perusahaan sendiri.

Saya : Bisa banget kok itu Mba Ani! Aamiin. Mba Ani kan banyak pengalaman gitu hehe. Oh iya, menurutnya Mba Ani, prospek kerjaan di Teknik Sipil sekarang itu gimana sih?

Ani : Kalo menurutku sih, sekolah itu cuman bantu kita secara pemikiran aja. Sekarang itu yang dibutuhin sebenarnya lebih ke skill. Jadi untuk prospek kerja di Sipil yah, jangan cuma sekedar tau ilmunya, tapi skillnya juga harus bisa supaya bisa bersaing.

Saya : Iya, bener banget sih Mba! Terakhir deh, pesan-pesannya dong Mba, untuk teman-teman yang pengen berkarir di Sipil!

Ani : Pesan dari saya sih, kalau pengen itu intinya jangan setengah hati. Harus sepenuh hati. Kalau sekolah, ya sekolahnya harus yang bener-bener. Perbanyak skill dan pengalaman. Dan kalau ada sesuatu yang ga dimengerti, atau gimana, please tanya aja ke orang yang dimaksud. Jangan malu! Karena malu itu cuman 5 menit, tapi tahunya bisa seumur hidup! Daripada ngga tahu seumur hidup, mending pilih yang mana? Hehe.

Saya : Huhu. Iyaaa bener banget ya Mba! Suka banget sama pesannya yang jangan malu nanya hehe. By the way makasih Mba udah bersedia ditanya-tanya. Sukses sama karirnya, dan semoga apa yang Mba Ani pengen capai bisa tercapai. Aamiin.

Ani : Iya Yan, sama-sama.

Begitulah cerita dari salah satu temen saya, yang kebetulan jadi senior saya di tempat kerja saya waktu itu. Kalau yang barusan narasumbernya Cewek, dengan background pendidikan udah S2 Teknik Sipil, sekarang narasumbernya Cowok, dengan background pendidikan dari STM, dan sebut saja doi Andi. Btw, Andi ini teman kerja saya juga ya. Cuman dia posisinya di bagian kontraktornya.

Saya : Halo Pak Andi, dulu sekolah Sipilnya dimana sih? Apa masuk jurusan Sipil emang keinginan Pak Andi?

Andi : Saya sekolahnya cuma SMK aja, ga kuliah. Saya ngambil jurusan Konstruksi Bangunan selama 3 tahun, dan lulusnya di 2009. Kalau soal keinginan sih, ya emang keinginan sendiri jadi waktu sekolah yah lumayan rajin lah, hehe.

Saya : Ooh, begitu ya. Terus setelah lulus SMK, Pak Andi ngapain?

Andi : Setelah lulus, saya kerja di SPBU karena kebetulan ada kenalan yang ngajakin. Kerja disana selama setahun karena waktu itu tempatnya bangkrut, jadi saya diberhentikan.

Saya : Yah sayang banget ya bisa bangkrut. Berapa lama nganggurnya waktu itu Pak?

Andi : Nganggurnya cuma sebulanan. Setelah itu alhamdulillah kerja di Hutama Karya (HK).

Saya : Wih, bagus dong bisa kerja disana! Kok bisa kerja disana? Trus kerjanya disana apa aja Pak Andi?

Andi : Saya kerja di HK karena ada channel keluarga sih, hehe. Jadi saya waktu itu posisinya di bagian laboratorium untuk pengetesan aspal, agregat, dan coring. Proyek yang dikerjain sih banyakan di jalan. Cuma disana saya kerjanya 3 bulan aja karena sistemnya emang kontrak.

Saya : Oh gituuu. Abis itu ngapain?

Andi : Nah, setelah itu baru saya masuk ke Tunas Jaya Sanur (TJS) sampai sekarang masih kerja disini. Waktu itu diajak masukin lamaran sih, sama keluarga yang kebetulan kerja di TJS. Lamaran kerjanya untuk posisi Supervisor tahun 2011. Alhamdulillah keterima. Meskipun disini belajar mulai dari 0 lagi, hehe.

Saya : Alhamdulillah yah jadi belajar banyak dong soal proyek bangunan, kan sebelumnya proyek jalan aja ya? Emang proyek yang dikerjain apa saja Pak selama gabung di TJS?

Andi : Kalo proyek yah lumayan sih. Paling pertama itu masuk di proyek Villa Jeeva Klui di Lombok Utara selama setahun. Abis itu ngerjain Villa lagi di tempat lain sekitar 6 bulanan. Kemudian, ke Bali ngerjain proyek patung Rama Sinta 6 bulan. Trus, sempet pulang ke Lombok 1 bulan nganggur, dan kemudian pindah ke proyek Villa lagi di Lombok Utara selama 3 bulanan. Setelah itu, habis itu masuk proyek Sinar Mas untuk pembuatan griding persiapan lahan karena mereka mau bangun hotel, dan disitu saya sekitar 6 bulanan. Trus, lanjut lagi ke Villa sama Hotel sekitar 2 tahun. Lalu, masuk ke Hotel Oberoi 8 bulanan, setelah itu ke Lapas 6 bulan juga. Nah, di Juli inilah baru ke proyek Kanwil Kemenkumham.

Saya : Aduh! Gila juga pengalamannya jadi pelaksana bolak balik Villa sama Hotel! Haha. Berarti sebelumnya di TJS ini kerjaan proyeknya dari swasta terus dong ya? Pas proyek Lapas itu berarti pertama kalinya TJS kerja dengan pemerintah ya?

Andi : Iya, betul! Baru di Lapas kemarin ini kita kerja dengan pemerintah. Sebelumnya sih sama pihak swasta terus, hehe.

Saya : Kalau suka dukanya kerja di proyek buat Pak Andi sendiri itu apa aja sih?

Andi : Kalau senangnya sih, yang paling menyenangkan itu adalah ketika ngerjain proyek, dan proyeknya itu bisa selesai tepat waktu tanpa ada masalah yang berat. Kalau dukanya, palingan yah dimarahin sama atasan gara-gara masalah di lapangan, dan mesti lembur sampai pagi.

Saya : Haha, iya juga ya. Kalau masalah paling berat yang Pak Andi hadapin waktu ngeproyek itu kira-kira masalahnya apa?

Andi : Hmm, masalah paling berat di proyek waktu itu pernah sih, ada kebocoran dimana-mana karena kerjaan airnya sempat bermasalah, dll. Sempat waktu itu lubang shaft dari plat atap tembus airnya sampai ke kamar di lantai ground floor. Pokoknya masalahnya jadi kemana-mana pas gara-gara air hujan. Tapi meski begitu, alhamdulillah masalahnya bisa diatasin dan udah beres, hehe.

Saya : Duh, serem juga ya kalo sampe bocor kemana-mana gitu hehe. Btw ini terakhir nih Pak Andi, kira-kira menurut Pak Andi prospek kerjaan di dunia proyek gini gimana sih? Sama pesan buat temen-temen yang mau berkarir di proyek juga ya!

Andi : Menurut saya sih, prospeknya agak susah kalo ngga ada orang dalem. Tapi sekarang sih menurut saya harus perbanyak pengalaman yang penting, sama title-nya juga biar karirnya lebih bagus. Kalo pesan dari saya, apapun kerjaan itu nantinya harus sebisa mungkin dicintai dan dinikmati. Terus optimis meskipun masuk dunia proyek itu keras. Peluangnya banyak kok kalo di dunia proyek. Jangan takut, karena jenjang karir dan pemasukan akan terus ada.

Saya : Mantap! Oke deh, makasih buat ceritanya ya Pak Andi. Semoga Pak Andi sukses dengan karirnya. Aamiin.

Andi : Oke, sama-sama Yan.

Oh iya, wawancara diatas kebetulan lebih ke Sipil doang. Untuk yang wawancara dengan teman Arsitek, mungkin di lain artikel ya, karena selain artikelnya nanti kepanjangan, temen saya yang Arsitek belum sempet saya wawancara hehe. Harap maklum yaa.

4. Pekerjaan Untuk Lulusan Teknik Sipil dan Arsitektur

Buat yang memilih jurusan Teknik Sipil dan Arsitektur di bangku perkuliahan, biasanya ketika lulus ngerasa bingung harus berkarir seperti apa. Karena ngga sedikit yang masih abu-abu dengan keahliannya, sehingga sulit nentuin pekerjaan yang cocok untuk dirinya.

Ilustrasi Emoji Kerja di Konsultan dan Kontraktor Untuk Lulusan Teknik Sipil dan Arsitektur

Nah, karena banyak yang ngalamin hal seperti itu, termasuk sayapun juga dulu begitu, kamu bisa cek pekerjaan di bagian apa yang kira-kira cocok untuk kamu geluti dibawah ini:

1. Konsultan dan Kontraktor Konstruksi Bangunan

Konsultan di dunia konstruksi bangunan itu ada 2 secara umum, yaitu Konsultan Perencana, dan Konsultan Pengawasan. Konsultan Perencana itu pekerjaannya lebih ke merencanakan pembangunan, sementara Konsultan Pengawasan kerjaannya mengawas pembangunan yang sedang dikerjakan.

Bangunan yang udah direncanain tentu harusnya diwujudkan dong jadi bangunan beneran? Nah, yang ngewujudin bangunan itulah yang menjadi pekerjaan Kontraktor. Selama Kontraktornya ngebangun bangunannya, Konsultan Pengawas lah yang ngawasin supaya bangunannya bener-bener terbangun sesuai rencana si Konsultan Perencana.

Baca Juga : Suka Duka Jadi Pengawas Lapangan di Proyek Konstruksi (Pengalaman Berharga)

Umumnya, dalam 3 lingkup bidang tadi (Konsultan Perencana, Konsultan Pengawas, dan Kontraktor) dalam suatu pembangunan kontruksi, beberapa posisi yang dipegang oleh lulusan Teknik Sipil adalah Structural Engineer, Site Engineer, Drafter dan Estimator.

Adapun posisi yang dipegang lulusan Arsitektur, adalah sebagai Arsitek, Drafter, Supervisor. Hmm, sebanarnya untuk masalah posisi ini ga melulu harus itu-itu aja sih. Ga jarang kita nemu kerjaan Arsitektur biasa dikerjain orang dengan background Sipil, dan begitupun sebaliknya kerjaan Sipil ada juga yang dikerjain oleh orang dengan background Arsitektur. Dan ini normal aja.

2. Pegawai Negeri Sipil (PNS)

Buat kamu yang pengen menjadi abdi negara di dunia Sipil dan Arsitektur, setelah sarjana nanti bisa lho melakoni prospek kerja ini. Adapun kementerian yang menampung lulusan Teknik Sipil dan Arsitektur itu seperti Kementerian Pekerjaan Umum dan Dinas Tata Kota.

Gimana cara biar bisa masuk? Tentu teman-teman harus ikut CPNS dan bersaing dengan calon PNS lainnya yang asalnya dari berbagai daerah, bahkan dari jurusan lainnya.

3. Badan Usaha Milik Negara (BUMN)

Selain menjadi PNS, bagi beberapa orang lulusan Teknik Sipil dan Arsitektur, kerja di BUMN adalah kerjaan yang lumayan diidam-idamkan. Beberapa BUMN menyediakan kok lowongan untuk sarjana Teknik Sipil dan Arsitektur, contohnya di Cipta karya (Perencanan), Waskita Karya (Bangunan Gedung), Hutama Karya (Jalan dan Jembatan) dan BUMN-BUMN lainnya.

4. Developer

Kalau kamu tertarik dengan bidang properti, membangun perumahan bisa jadi prospek kerja untuk Teknik Sipil dan Arsitektur, dengan bekerja sebagai Developer.

Apa sih Developer itu? Jadi, Developer atau pengembang adalah instansi perorangan atau perusahaan yang bertugas membuat suatu perumahan, yang umumnya terdiri dari 2 jenis, yaitu developer perumahan bersubsidi, dan developer perumahan biasa.

Perbedaan keduanya, kalau developer bersubsidi ialah developer yang diberi subsidi oleh pihak tertentu untuk membuat perumahan yang diperuntukan bagi kalangan menengah ke bawah dengan harga yang terjangkau. Sementara developer perumahan biasa, adalah kebalikan dari jenis developer sebelumnya.

5. Guru atau Dosen

Untuk teman-teman yang tertarik di ranah akademis, prospek kerja ini bisa banget kamu lakoni. Kalau kamu pengen jadi guru Teknik Sipil dan Arsitektur, kamu bisa mengajar di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) jurusan pembangunan atau jurusan lain yang sejenis.

Sementara kalau mau jadi dosen, bisa dengan mengajar di kampus atau universitas di jurusan yang dimaksud. Perlu diingat, pemahaman dan kemampuan akademis harus banget kamu miliki, kalau pengen kerja di ranah ini.

Alangkah lebih baik kamu juga punya pengalaman di bidang Teknik Sipil dan Arsitektur (entah itu pengalaman magang atau kerja); dan mengetahui perkembangan terbaru di dunia tersebut sebagai modal kamu bekerja nantinya.

5. Gaji Lulusan Teknik Sipil dan Arsitektur

Ilustrasi Emoji Gaji Lulusan Teknik Sipil dan Arsitektur

Nah! Tiba saat nih kita bahas soal gaji. Pasti pada penasaran kan?

Well, untuk lulusan Teknik Sipil yang masih fresh graduate atau baru lulus, gaji mereka pada umumnya sekitar Rp 4 Juta sampai Rp 7 Juta. Cuma, nominal gaji ini tergantung dari perusahaan dan bidang yang dilamar lho ya.

Baca Juga : Berapa Gaji Pengawas Lapangan Proyek Sih? Ini Gaji 3 Kali Mengawas yang Saya Terima!

Semakin berpengalaman, tentu saja gaji yang didapat semakin tinggi. Terutama jika bekerja di posisi pelaksana proyek yang bisa sampai Rp 12 Juta, quality control yang bisa sampai Rp 25 Juta, manajer konstruksi yang bisa sampai Rp 30 Juta, dan insinyur air yang bisa sampai Rp 40 Juta per bulan.

Sementara gaji untuk lulusan Arsitektur sendiri, standar gajinya sekitar Rp 4 Juta. Dengan pengalaman sampai 2 tahun, umumnya bisa dapat gaji hingga Rp 7 Juta. Kalau posisinya sudah di level manajer atau direktur, gaji yang didapat bisa berkisar dari Rp 15 Juta sampai Rp 50 Juta per bulan.

2 thoughts on “5 Prospek Kerja + Gaji Lulusan Teknik Sipil dan Arsitektur. Ada Bonus Cerita Pengalaman Kerja!

  1. Wah, kalau begitu adik saya dan istrinya kloplah. Adik saya lulusan Teknik Sipil, sementara istrinya lulusan Teknik Arsitektur. Keduanya sekarang bekerja di perusahaan konsultan dan kontraktor konstruksi.

    Sementara saya dan istri sama-sama lulusan Hukum. Kadang saling melengkapi, tapi kadang pula saling membantah. Hehe.

    Salam kenal ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *