Kegalauanku di Masa Pandemi Covid-19

Kegalauanku di Masa Pandemi Covid-19

Ini udah 3 bulan lebih lah yaa sejak Covid-19 ada di Indonesia. Jujur saya udah kangen banget kesana sini ke berbagai tempat dan tujuan. Pengen banget bikin event offline sama anak Makassar Event mumpung ada di Makassar. Hm, tapi apalah daya, meskipun udah New Normal, hati ga tega untuk bikin diri ini seliar dulu.

Cuman ya, positifnya sekarang saya jadi lebih merenungi diri saya di tahun-tahun lalu terkait apa aja impian yang pernah saya tulis di diary digital saya. Emosionalnya, pas saya baca bahwa saya pengen kembangin karir arsitektur dan blog, saya jadi bersemangat banget. Yap, impian itu terkait membangun bisinis dari dua bidang itu.

Kalau karir arsitektur, intinya sih pengen bangun biro konsultan arsitektur gitu sih untuk rumah tinggal. Trus rencananya juga pengen jual furniture rumah tangga pakai hasil desain sendiri.

Sementara untuk karir blog, paling makin rajin bikin konten blog yang bermanfaat. Itu sih yang utama. Rencana lainnya juga pengen buka jasa desain blog, dan jualin template-template hasil make over-an darikuuuh. Hehe.

Dari sini sih sebenarnya jelas banget yah, saya itu pengennya apa. Bisa di breakdown satu-satu kalau mau ngelakuin ini harus kemana dulu. Cuman yang saya bingungin, saya mesti mulai dari karir yang mana dulu?

Blog kah atau Arsitektur?

Alhasil saya lakuin itu secara bersamaan. Sumpah ini berat banget. Karena seperti yang kita tau, kalo mau bagus dalam hal apapun, kita harus fokus di hal itu sepenuhnya. Tapi kenapa ya, kepala ini rasanya pengen ngerjain aja semuanya. Huhu.

Konten blog juga sebenarnya agak capek buatnya, karena sebenarnya susah mau nentuin fokusnya kemana. Dan rasanya bakal ga bisa fokus ke satu topik deh. Bayangin, topik Engineer yang ada di blog saya tuh udah ada pembacanya sendiri. Bahkan ngga sedikit rasanya orang asing yang nge-DM saya karena merasa tercerahkan dengan konten Engineer yang saya buat di blog ini. Susah rasanya untuk ninggalin topik ini sementara pembacanya udah loyal segitunya.

Tapi kalau mau tau pencarian terbanyak di blog ini, justru dari topik Blog dan Social Media malah. Cuman ya, saya ngga nemu orang-orang yang merasakan kebermanfaatan dari tulisan saya ini. Maksudnya yang nge-DM saya langsung kayak tulisan di topik Engineer itu ngga ada. Wajar sih, karena topik yang saya tulis juga mungkin banyak diulas oleh blogger-blogger lain. Jadi rasanya ga ada yang spesial.

Meskipun begitu, topik ini tetap aja saya pertahanin karena saya paling seneng nge-styling blog. Yah kalau mau laris jasa desain blognya, harusnya banyak share tulisan soal blog kan?

Blog dan Social Media + Engineering ga bisa saya tinggalin lah intinya.

Masalah lain yang muncul lagi adalah, saya pengen blog ini menjadi diary digital saya. Jadi saya pengen setiap apapun hal positif, ataupun negatif yang saya hadapin bisa saya share di blog ini juga. Makanya ada topik Lifestyle karena itu sifatnya personal. Sampai karena bener-bener ngga mau ke skip pengalaman saya di blog, saya jadi bikin tulisan dan kategori yang saya namain Minggunya Yani. Isinya menceritakan apa aja yang saya lakuin dalam satu minggulah.

Sorry ya saya nulisnya gini ngga jelas banget. Haha.

Well, intinya sih saya pengen dalam seminggu ada satu topik konten yang saya publikasiin di blog ini. Jadi ada konten diary (Minggunya Yani), Engineering, dan Blog & Social Media. Kalo dilihat seperti ini jadinya ada tiga tulisan yang harus saya tulis di blog dalam seminggu.

Kemudian untuk karir jasa desain blog dan arsitektur tadi, udah ada instagramnya masing-masing yang saya buat sendiri. Bayangin, mau maintain instagram jualan mesti tiap hari upload kontennya dong! Mana kontennya bukan konten abal-abal lagi saya buatnya. Sekarang saya lagi usahain bikin kontennya yang multiple post gitu lho, yang isinya edukasi.

Hm, rasanya sulit bagi waktunya antara nulis blog 3 kali seminggu sama manajemen social media di 3 akun (termasuk akun pribadi). Belum lagi saya mesti ngajar autoCAD, dan kadang nerima job-job sampingan. Huhu, kayaknya satu hari 24 jam ga cukup.

Eh, mungkin cukup sih asal kita ngga dikasih nafsu buat tidur. Hehe.

Btw yang udah baca tulisanku sampe segininya makasih ya. Saya tau ini bukan tulisan yang berarti buat kalian sih. Sorry banget. Cuman, saya sebagai blogger yang pengen punya bisnis impian, rasanya pengen ngelampiasin kegalauan yang lagi dihadapin sekarang di blog. Biar di masa depan pas baca tulisan ini saya jadi tau kalo saya pernah segalau ini gara-gara impian. Haha.

Oh ya buat yang mau tau instagram bisnis yang udah saya buat, akunnya itu @yukngeblog (untuk bisnis jasa desain blog) dan @suryani.studio (untuk edukasi arsitektur dan inspirasi rumah).

Sekali lagi makasiiih yang udah baca sampai abis. 🙂

3 thoughts on “Kegalauanku di Masa Pandemi Covid-19

  1. menurutku selama dilakukan dengan enjoy, dan ngga dijadiin beban, hasilnya akan OK. kalo aku sih blog bukan jadi hal utama, walau ada lah penghasilan yang dihasilkan dari blog, tapi ya kuanggap untuk membiayai blog itu sendiri. minimal si blog bisa mbayarin domain dan servernya sendiri. soal pembaca blog, aku yakin ada lah yang membaca. minimal mesin pencari yang membaca. aku sering dapat pertanyaan dan komentar dari tulisan lama yang niatnya hanya berbagi pengalaman, tapi ternyata membantu orang yang mengalami hal yang sama. tapi ya balik lagi, kalo memang blog emang diniatkan jadi jalan utaman penghasilan, ya memang harus total. anggap saja nulis blog dan bikin konten ya kerja, harus dilakukan seprofesional mungkin.

  2. Mba Yani pasti sibuk bangettt yah, garapan proyeknya banyak. Nggak heran kalau waktu 24 jam jadi berasa nggak cukup. Saya yang hanya perlu memikirkan konten blog saja sudah mumet, mba apalagi kalau sampai memikirkan isi instagram (dua pula) dan lain sebagainya

    Tapi saya percaya kalau kita punya tekad kuat dalam melakukan sesuatu hal especially itu hal yang kita suka, hasilnya bisa tetap terlihat pada akhirnya jadi semangat yah, mba. Semoga rencana mba berjalan lancar dan customers-nya ada banyak

    1. Makasih Mba Eno udah menyemangati. Aku jujur kalo baca tulisannya Mba Eno tuh jadi lebih rileks karena tulisannya berasa jujur, deep, dan genuine banget. Mba Eno juga semangat yah ngeblognya, jangan males ngupdate, karena aku suka bacanya! 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *