10 Syarat Masuk Jurusan Arsitektur, Mitos atau Fakta?

Syarat Jurusan Arsitektur

Hayoo, pengen masuk jurusan Arsitektur ya? Bagus! Saya ngerti banget kalian yang sampai pada halaman ini pasti penasaran dengan jurusan Teknik Arsitektur, sampai nyari tau banget seperti apa syarat masuk jurusannya.

Apalagi dengan beberapa DM yang masuk di Instagram saya, ngga jarang dari DM tersebut ada yang kepo gimana pengalaman saya dulu ketika berkecimpung di jurusan Arsitektur sehingga akhirnya bisa kerja di ranah konstruksi seperti sekarang. Apa harus pinter gambar? Pinter ngitung? Hmm, yang pasti sih harus lulus tes dulu.

Oke, langsung aja disini akan saya paparin 10 syarat masuk jurusan Arsitektur atau syarat jadi mahasiswa Teknik Arsitektur sesuai apa yang saya rasain dan alamin sendiri di jurusan ini selama 5 tahun. Sambil curhat gapapa yaa.

1. Syarat Masuk Jurusan Arsitektur Itu Harus Jago Gambar

Menurut saya MITOS!

Jadi, sebagai alumnus Teknik Arsitektur dari salah satu perguruan tinggi negeri, saya ngerasa diri saya itu super biasa aja dalam bidang gambar menggambar di kuliahan dulu. Beruntungnya, IPK saya terbilang tinggi diantara teman-teman.

Kenapa saya bilang biasa, karena ada banyak teman seangkatan saya yang jauh lebih jago gambarnya dari saya. Mungkin bukan jago gambar yang perlu di bold. Tapi punya keinginan untuk bisa gambar. Karena kalo kalian ngga punya keinginan itu, yah mana bisa jadi Arsitek sayang? Udah pasti ga bisa!

Arsitek Bisa Gambar
Arsitek Bisa Gambar | Dok. https://freepik.com/

Sebenarnya kata temen jaman SMP dan SMA dulu, saya punya bakat gambar. Yah kalo mau dipikir, ada benarnya juga sih soalnya saya suka buat ilustrasi atau ngedesain sesuatu kayak doodling ngga jelas di binder saya kala itu. Sampai binder saya suka jadi bacaan bergilir teman-teman biar mereka gak ngantuk saat pelajaran berlangsung.

Tau ngga, saya masuk jurusan Arsitektur ini bukan karena bener-bener pengen. Tapi karena dorongan temen sekolahan yang bilang saya cocok jadi Arsitek. Trus saya juga mikirnya Arsitek itu adalah profesi yang keren banget. Bisa bikin bangunan megah. Keren ya ARSITEK itu?

Baca Juga : Surat Untuk Dosen-Dosenku di Arsitektur

Tapi setelah masuk Arsitektur, kok rasanya beda ya. Rasa fun waktu corat-coret gambar dulu di sekolahan beda dengan ketika udah ngegambar atau ngedesain di kampus. Sumpah, saya sering ngerasa salah jurusan. Di sekolahan saya suka gambar ilustrasi, di kuliahan disuruh gambar bangunan. Saya frustasi banget.

Nah, dari sekilas cerita saya disini kalian bisa paham nda, betapa ability untuk ngegambar itu ngga begitu berpengaruh untuk jadi syarat masuk jurusan Arsitektur ini? Yang penting ada kemauan. Ini menurut saya lho yah.

2. Syarat Masuk Jurusan Arsitektur Itu Harus Jago Ngitung

Menurut saya MITOS!

Kadang saya suka sebel sendiri ketika ada orang yang mengganggap bahwa lulusan Arsitek itu pasti jago gambar dan jago ngitung. Sumpah! Bukannya bangga lho yah, yang ada tuh rasanya berat. Kagak nahan disangka sewow itu sama orang-orang. Padahal mah, biasa aja.

Please asal kalian tau, kata “jago” itu terlalu menyeramkan buat saya. Bukan jago sebenarnya, tapi BISA. Saya bisa hitung. Saya bisa gambar. Udah, selesai.

Jadi kamupun juga ngga mesti jago hitung. Yang penting BISA hitung.

Arsitek Jago Ngitung
Arsitek Jago Ngitung | Dok. https://freepik.com/

Mungkin kalau teman-teman SMP dan SMA saya ngeliat perjalanan saya dari masuk jurusan Teknik Arsitektur sampai bisa bekerja di ranah konstruksi, mereka ngerasa itu adalah hal wajar. Karena jujur waktu sekolah dulu selain saya anaknya dikenal suka gambar, saya juga sering jadi tempat anak-anak bertanya soal matematika.

Tapi yah, beneran deh pelajaran hitung-hitungan di jurusan Arsitektur itu ngga semenakutkan waktu SMP dan SMA dulu. Bahkan, ini saya ngomong apa adanya aja ya, saya udah lupa pelajaran hitung-hitungan waktu kuliah dulu di mata kuliah mekanika teknik, fisika bangunan, dan di ilmu ukur tanah. Seenggaknya saya ngga pakai hitung-hitungan itu di profesi pengawas lapangan proyek saya yang sekarang.

Baca Juga : Suka Duka Jadi Pengawas Lapangan di Proyek Konstruksi (Pengalaman Berharga)

Tapi, bukan berarti kerjaan saya udah lepas dari yang namanya hitung-hitungan lho yah. Yang masih nyantol banget dan masih kepake hitung-hitungannya di kerjaan saya yang sekarang itu adalah dari mata kuliah Ekonomi Bangunan dan Manajemen Konstruksi.

Kalo di Ekonomi Bangunan lebih ke arah menghitung RAB (Rencana Anggaran Biaya) untuk bangunan, seperti hitung volume dan belajar analisanya. Sementara untuk Manajemen Konstruksi, yang dipakai itu adalah belajar membobot pekerjaan dan membuat schedule pekerjaan berdasar RAB tadi.

Yah sebenarnya pas selesai kuliah sempat lupa juga sih dengan pelajaran waktu itu. Tapi karena udah pernah belajar, jadinya kalau liat udah ingat lagi. Lagian banyak kok di internet sumber yang bisa kita tempati buat belajar soal hitung-menghitung ini.

3. Syarat Masuk Jurusan Arsitektur Itu Harus Punya Mental Kuat

Nah, ini baru FAKTA!

Yes, mental itu adalah kesiapan yang super duper amat penting dimiliki oleh calon mahasiswa untuk masuk jurusan Teknik Arsitektur. Guys, sekedar informasi ada banyak temen saya yang punya bakat gambar tingkat dewa. Jago ngitung pula. Ada malah dari mereka yang memang lulusan STM, dan pas kuliah udah bisa menghasilkan duit sendiri dengan nge-freelance gambar. Tapi tau nda, justru sayangnya sebagian dari mereka ini, ada kuliahnya yang ngga selesai.

Itu pilihan mereka sih, karena gimanapun mereka udah dewasa dan bisa menentukan apa yang terbaik menurut mereka. Menurut saya pun, mereka ngga sepenuhnya salah ketika ingin berhenti kuliah. Yah kali aja ngga jodoh berkuliah di jurusan Arsitektur.

Mental Kuat
Mental Kuat | Dok. https://freepik.com/

Sementara saya sendiri, eh sorry saya curhat lagi yaa. Saya adalah lulusan SMP dan SMA dari sebuah Pondok Pesantren selama 6 tahun guys. Sungguh saya amat kaget ketika menjadi mahasiswa Arsitektur pertama kali.

Yang pertama, karena saya ngga biasa berteman dan bergaul sama cowok. Sementara, satu angkatan saya hampir semuanya cowok. Ceweknya cuma 11 orang. Kedua, mata kuliah di jurusan Arsitektur sangat sulit saya cerna diawal-awal. Sulit. Tapi karena punya tekad yang kuat untuk belajar, jadinya udah bisa paham sedikit demi sedikit.

Jadi pesan saya, kalian yang pengen masuk Arsitektur siapkanlah mental sekuat mungkin. Kenapa mental? Karena ketika kalian udah fix menginjakkan kaki di bangku pendidikan Arsitektur, kalian akan diberikan tugas yang rasanya ngga kelar-kelar. Selesai satu tugas, dua sampai tiga tugas muncul lagi.

Bagus kalau tugasnya cuma bikin makalah. Kalau udah urusan gambar, percaya deh, pasti bawaannya begadang. Begadang itu keniscayaan. Ngga mandi ke kampuspun juga udah biasa.

4. Syarat Masuk Jurusan Arsitektur Itu Harus Punya Meja Gambar Khusus

Menurut saya sih MITOS.

Saya waktu kuliah ngga sewow itu guys. Yang jelas saya punya binder, pensil mekanik, drawing pen, penggaris set lengkap, kalkir, kertas HVS dan buku gambar A3. Itu sih seingat saya. Sama laptop! Tabung gambar juga lumayan penting biar gambar kita aman dalam tabung.

Meja Gambar Arsitektur
Meja Gambar Arsitektur | Dok. https://gettyimages.com/

Jujur aja saya bukan dari keluarga tajir. Papa saya meninggal waktu saya SMP, sementara Mama saya hanya Ibu Rumah Tangga biasa. Untuk beli sesuatu dulu tuh rasanya berat banget karena ngga enak minta ke Mama. Jadi ya sudah, beli peralatan kuliah ya seadanya saja. Yang penting bisa untuk memenuhi tugas kampus. That’s it.

Sementara untuk buku cetak, saya juga ngga ngoyo harus beli buku cetak mahal-mahal. Kalaupun buku itu rasanya penting banget, saya prefer untuk fotocopy aja. Kan sama-sama dibaca toh.

5. Syarat Masuk Jurusan Arsitektur Itu Harus Kreatif

Menurut saya MITOS.

Kayaknya daritadi kebanyakan mitos yah. Eh, tapi sebenarnya kalau kalian kreatif, itu bisa jadi nilai plus banget. Kreatif yang saya maksud disini lebih ke cara pikir ya.

Misalnya dalam memadupadankan warna, tekstur, atau bentuk untuk menciptakan desain yang bagus, kreatifitas ini perlu bermain disini. Kalaupun merasa ngga kreatif, yah ngga papa juga karena dengan seiring waktu di jurusan Teknik Arsitektur, kalian bisa belajar kreatif.

Yang penting ketika udah lulus kuliah, kreatif ini menurut saya perlu dibawa! Banget! Kreatif ini musti kalian tanamkan ketika udah masuk di dunia kerja. Kenapa? Karena itulah nilai jual kamu sebagai lulusan Arsitektur.

Arsitek Kreatif
Arsitek Kreatif | Dok. https://freepik.com/

Meskipun besok-besok kalian ngga terjun di ranah perencanaan, pengawasan, atau pelaksanaan dalam dunia konstruksi, sifat kreatif ini pasti akan tetap berguna.

Jadi please, manfaatkan waktu kalian sebaik mungkin di bangku kuliah untuk belajar kreatif. Asah itu! Karena saya yakin kreatifitas itu bukan hanya persoalan bakat, tapi juga persoalan kebiasaan.

Gimana cara ngasah atau ngebiasainnya? Yah rajin lihat-lihat desain orang lain, belajar dari senior yang menurut kamu kreatif dan jadikan doi role model. Jangan malas mendesain meski bukan untuk tugas kampus. Pokoknya explore itu semua!

6. Syarat Masuk Jurusan Arsitektur Itu Harus Bisa Desain 2D dan 3D Digital

Menurut saya FAKTA!

Jangan kaget ya, karena pasti ada dari kalian yang belum bisa gambar 2D dan 3D kan? Saya waktu awal masuk jurusan Teknik Arsitektur juga ngga langsung bisa. Ada kan yang namanya belajar?

Lalu kenapa saya bilang fakta? Karena kelumpuhan kalian yang ngga bisa menggambar 2D dan 3D secara digital di komputer, itu tidak bisa dibiarkan lama. Mentok di 2 semester pertama aja kalian bisa free dari menggambar digital tersebut.

Arsitek Digital
Arsitek Digital | Dok. https://freepik.com/

Setelah masuk di semester ketiga, saya saranin banget kalian untuk belajar menggambar 2D dan 3D di laptop menggunakan software pastinya. Umumnya software yang dipakai itu untuk menggambar 2D adalah AutoCAD, dan 3D adalah Google Sketchup. Selain itu, kalian juga harus bisa mengoperasikan Corel Draw dan Photoshop. Saya bilang bisa ya, bukan jago.

Jangan ragu buat kursus kalau memang merasa belajar otodidak itu sulit. Pengalaman saya sih, waktu belajar AutoCAD itu saya pake kursus, sementara belajar Google Sketchup itu otodidak aja.

Meskipun sebenarnya saat kuliah kita akan lebih banyak bermain di gambar manual, tapi dengan bisanya kita memindahkannya ke dunia digital itu akan lebih mempermudah teman-teman untuk belajar. Karena di dunia kerja nanti kagak ada yang pake gambar manual. Semua serba digital.

Masa iya proyek ratusan juta hingga milyaran mau gambar manual? Ampun dah, pasti owner-nya lebih pilih jasa dari orang lain dibandingin pakai jasa kamu. Kelamaan.

7. Syarat Masuk Jurusan Arsitektur Itu Harus Punya Minat yang Besar

FAKTA dong!

Minat yang besar ini harus jadi modal banget untuk kamu yang ingin masuk di jurusan Arsitektur. Tanpa ini, ngajalanin hari-hari di Arsitektur pasti rasanya berat karena terpaksa. Belum lagi kalau senior nantinya banyak yang judes dan galak. Dijamin, kalian pasti akan berhenti dari Aristektur. Kamu tentunya ngga mau dong jurusan Arsitektur ini jadi beban hidup kamu?

Minat yang Besar di Jurusan Arsitektur
Minat yang Besar di Arsitektur | Dok. https://freepik.com/

Ngga sedikit lho teman-teman mahasiswa Arsitektur yang sebenarnya ngga berminat dengan jurusan ini. Tapi karena ambisi orang tua, mereka akhirnya mengiyakan, sehingga kuliahpun ogah-ogahan. Mereka kuliah setengah hati, sehingga karya yang mereka buat ngga total, dan saat selesai kuliahpun kerjanya ngga pada bidangnya.

8. Syarat Masuk Jurusan Arsitektur Itu Harus Berbadan Tinggi

Kalau ini jelas banget, MITOS! HOAX!

Saya pernah masuk di suatu forum dan mendapati seseorang nanya apakah untuk masuk jurusan Arsitektur itu harus punya badan yang tinggi. Ngakak dalam hati sih, karena sepengetahuanku untuk masuk di jurusan Arsitektur tuh ngga mensyaratkan badan tinggi. Kecuali untuk jurusan kesehatan, yah jelas aja pakai syarat begitu.

Arsitek Berbadan Tinggi
Arsitek Berbadan Tinggi | Dok. https://freepik.com/

Asal kalian tahu aja, salah satu sahabat saya malah ada yang masuk Arsitektur karena di ngga lolos di syarat tinggi badan waktu masuk di jurusan kesehatan. Hingga akhirnya, masuklah dia di pilihan keduanya yaitu jurusan Arsitektur.

Jadi ngga usah khawatir kalau kamu ngga punya badan tinggi. Nasib kita sama, karena sayapun ngga berbadan tinggi.

9. Syarat Masuk Jurusan Arsitektur Itu Harus Bisa Public Speaking

Ini FAKTA guys!

Saya ngga mengatakan kalau saya orangnya bisa public speaking, karena saya sebenarnya malah ngga punya keahlian public speaking yang baik waktu kuliah dulu. Tapi kenapa saya mensyaratkan hal ini? Karena bisa public speaking itu penting banget untuk mahasiswa.

Public Speaking
Public Speaking | Dok. https://freepik.com/

Bayangin, ketika kalian udah ngedesain bangunan dan memperlihatkannya ke dosen, kalian akan disuruh menjelaskan desain yang kalian udah buat. Kalau penjelasan kamu tidak dipahami oleh dosen, kemungkinan besar desain kamu akan dirombak. So, paham segala hal tentang desainmu aja ngga cukup. Kamu harus bisa nge-transfer apa yang kamu pikirin ke dosen.

Bagusnya, kalau kamu bisa public speaking, kamu bisa mendapatkan tempat spesial di hati para dosen karena dosen menganggap kamu anaknya punya percaya diri yang bagus. Tentunya hal ini harus sejalan dengan desain kamu juga ya. Kalau desain kamu ngga menarik, yah sama aja bohong.

10. Syarat Masuk Jurusan Arsitektur Itu Harus Sering Jalan-Jalan

FAKTA juga lho!

Tenang, jalan-jalan yang saya maksud disini bukan berarti harus sering jalan-jalan ke luar kota atau bahkan ke luar negeri. Maksud saya, jalan-jalannya bisa di sekitar kota kamu aja. Kalau ada duit berlebih, boleh sekali-kali main ke luar kota bahkan ke luar negeri.

Kenapa harus sering jalan-jalan? Gunanya untuk mengasah kepekaan kamu terhadap bangunan. Mau itu terhadap desainnya, materialnya, bahkan konstruksinya. Coba deh, jalan-jalan bareng gitu ke sesama teman Arsitektur kalian. Diskusiin dan gali sesuatu dari bangunan yang dilalui. Ini materialnya apa? Desainnya konsepnya seperti apa? Explore itu semua.

Arsitek Jalan-Jalan | Dok. https://freepik.com/

Jangan ragu untuk dokumentasiin hal yang dirasa penting untuk menunjang desain kamu nantinya. Misalkan suka desain yang minimalis, coba jalan-jalan ke tempat yang banyak terdapat bangunan minimalis. Ada yang menarik hati, foto bangunannya. Jangan ragu deh pokoknya!

Nah, itulah 10 syarat masuk Jurusan Arsitektur yang sering banget bikin calon mahasiswa Arsitektur bingung. Apa itu beneran fakta, atau cuma mitos? Semoga kamu yang baca ini bisa mendapat pencerahan. Mau ngasih masukan atau tanya-tanya, silahkan komentar dibawah. Atau ngga, bisa dengan hubungin saya via DM Instagram @suryanipalamui.

4 thoughts on “10 Syarat Masuk Jurusan Arsitektur, Mitos atau Fakta?

  1. Halo, salam kenal ya, Kak. SMK di Kabupaten Kendal jurusan Teknik Gambar Bangunan (Teknik Arsitektur) ini banyak banget loh peminatnya. Baca postingan ini mengingatkan aku tentang seorang teman yang saat ini sudah menjadi arsitek.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *