Jurusan Arsitektur Untuk Wanita di Dunia Pendidikan dan Kerja, Simak 5 Hal Berikut!

Arsitektur Untuk Wanita di Dunia Kerja dan Pendidikan

Sebagai cewek yang punya background di Arsitektur, saya terdorong banget untuk menulis pemikiran saya terkait Jurusan Arsitektur untuk kaum Wanita ini. Awalnya saya random aja nyari di google dengan keyword Jurusan Arsitektur. Mulai dari liat artikel-artikel yang muncul di page one, hingga akhirnya tertegun dengan suggestion Google terkait keyword turunan dari “Jurusan Arsitektur”.

Kalian bisa cek sendiri, keyword Jurusan Arsitektur Untuk Wanita ini ada di bagian bawah halaman, yang berdekatan dengan nomer halaman. Keyword tersebut ada di urutan pertama guys, kenapa kira-kira? Apa banyak cewek-cewek di luaran sana ragu dengan jurusan ini?

Confused Emoji for Arsitektur Untuk Wanita

Well, dengan pemikiran yang beragam, sayapun akhirnya memutuskan untuk menulis artikel Jurusan Arsitektur untuk Wanita. Seenggaknya, ketika ada orang yang nyari pencerahan tentang Jurusan Arsitektur untuk Wanita atau Perempuan di google, mereka bisa nemu artikel saya, dan bisa sedikit tercerahkan.

Kenalin, Saya Wanita dengan Background Arsitektur

Saya adalah contoh nyata cewek lulusan Arsitektur yang sejak lulus tahun 2014 alhamdulillah bisa diberi keberkahan untuk berkecimpung di dunia proyek. Ngga banyak gimana juga sih proyeknya, cuman ya setiap cerita dengan cewek engineer seangkatan saya, saya kok ngerasa pengalaman saya warna warni banget ya. Pernah ngerasain ini dan itu.

Waktu masih mahasiswa di Jurusan Arsitektur, urusan paham-memahami mata kuliah Arsitektur itu bener-bener butuh perjuangan banget. Banyak istilah yang ngga saya pahamin. Saya berusaha gali referensi hanya untuk paham dengan materi-materi yang ada. Saya bahkan berusaha juga maksain diri untuk rajin ngerjain tugas-tugas kuliah.

Hard Work Emoji for Arsitektur Untuk Wanita

Beruntungnya, IPK saya bisa terbilang cukup tinggi diantara teman-teman. Entahlah, apa dosennya yang terlalu baik atau emang sayanya aja yang rajin. Wkwk. Tapi semua itu saya syukurin banget. Sekedar info, saya SMP dan SMA di sebuah Pesantren di Makassar. Bukan dari STM. So, saya ngerasa Jurusan Arsitektur untuk wanita itu benar-benar perjuangan banget.

Itupun masuk Jurusan Arsitektur juga bukan karena bener-bener ngerasa ada passion disini. Saya masuknya justru karena dorongan teman-teman waktu di Pesantren dulu, kalau saya kata mereka cocok banget jadi Arsitek.

Mungkin karena mereka suka ngeliat saya nge-gambar dan doodling sih, makanya bisa ngomong gitu. Selain itu, saya juga mikir kalau jadi Arsitek itu keren banget, dan udah jelas kerjaannya menjanjikan. Lain hal jika saya mutusin masuk di jurusan kesenian, saya ngga tau kerjaannya bisa semenjanjikan Arsitektur atau ngga.

Drawing Emoji for Arsitektur Untuk Wanita

Saya kuliah Arsitektur 5 tahun guys! Dengan durasi sebegitu, waktunya terbilang wajar untuk mahasiswa Teknik. 5 Tahun yang penuh perjuangan. Sempat ngerasa putus asa juga malah dengan jurusan ini karena struggle yang macem-macem. Hmn, saya bisa dibikin begadang berhari-hari karena tugas yang bejibun sampai ngga mandi ke kampus pun udah biasa.

Yang Saya Lakukan Setelah Jadi Sarjana Arsitektur

Lulus di tahun 2014, ngga membuat saya plek langsung dapat kerjaan di dunia konstruksi atau arsitektur. Saya malah ngga pengen masuk ke dunia itu karena saya pernah ngerasa salah jurusan di semester-semester akhir. Saya akhirnya memutuskan untuk melamar kerja di bidang lain, dan celakanya malah ngga diterima.

Baca Juga : Surat Untuk Dosen-Dosenku di Jurusan Arsitektur

Intinya selama di masa-masa nganggur, kerjaan yang saya geluti hanya jadi freelancer. Lebih tepatnya freelance writer. Itupun duitnya ngga seberapa. Bayangin, 1 artikel dengan 1000 kata yang saya buat, hanya dihargain dengan duit 10 Ribu Rupiah. Tapi saya ngerasa seneng banget karena ini pekerjaan idaman.

Akhirnya di bulan Maret karena merasa uang dari nulis freelance gak cukup, saya beraniin cari kerjaan di dunia arsitektur. Mungkin peluangnya ada karena saya coba melamar di bidang lain malah ngga keterima.

Saya googling lowongan kerja, dan kemudian nemu beberapa perusahaan untuk dilamari. Semua syarat-syaratnya saya penuhin dan apply, eh tau-taunya beberapa hari kemudian datanglah balasan email kalau saya diterima kerja jadi drafter di perusahaan konstruksi di kota Batam.

Apply Emoji for Arsitektur Untuk Wanita

Jujur ini surprise banget buat saya karena ngga nyangka bakal diterima di perusahaan tersebut. Bayangin Batam guys! Saya yang ngga pernah membayangkan kerja di luar kota, secara mengagetkan justru dikasih kesempatan kerja di luar kota. Semua fasilitas ditanggung. Mess, makan, laundry pun ditanggung. Saya kesana cuma bawa badan sama pakaian aja.

Saya minta restu Mama, alhamdulillah dikasih selama saya ngga ngeluarin biaya apapun. Dan benar saja, tiket ke Batam pun ditanggung kantor. Saya tinggal cus berangkat dari Makassar.

Pengalaman Pribadi Kerja di Dunia Arsitektur dan Sipil

Semenjak kerja perusahaan tersebut, saya jadi sadar bahwa apa yang saya jalanin di dunia kerja ini begitu jauh berbeda dengan saat di kampus dulu. Saya ngerasa harus belajar banyak karena banyak hal-hal yang ngga saya pahami.

Hari berganti hari, saya mulai terbiasa dan bisa beradaptasi. Ada waktu sekitar 4 bulan saya kerja disana hingga akhirnya saya memutuskan untuk resign karena diajakin temen untuk kerja di Waskita Ambon untuk proyek Rusun TNI Maluku.

Baca Juga : Jadi Arsitek Dadakan di Perusahaan Konstruksi Batam

Maaf banget saya ngga bisa cerita banyak mengenai pengalaman saya yang lain-lain. Tapi yang jelas, setelah dari Waskita jadi Kontraktor, saya lanjut kerja di Pengawasan untuk Proyek Universitas Terbuka Palu, kemudian lanjut jadi drafter untuk Proyek BPJS Gorontalo, lalu Pengawasan lagi untuk Universitas Terbuka Tarakan, lanjut jadi Tim Teknis Arsitektur di Bandara Mamuju Sulbar, sampai yang terakhir ini di Pengawasan Proyek Lembaga Pemasyarakatan Mataram.

https://www.instagram.com/p/BdK30dTlF-D/?utm_source=ig_web_copy_link
https://www.instagram.com/p/BmlH1m2AIei/?utm_source=ig_web_copy_link

Kesemua kerjaan itu benar-benar ngga pernah kebayang waktu saya jadi mahasiswa dulu. Tapi pas ngejalanin, rasanya kok bisa juga ya terlewati. Padahal kalau dipikir-pikir di awal, kerjaan kayak gini itu berat juga. Hmm, ternyata kerjaan di ranah konstruksi/ arsitektur untuk wanita ngga sesulit yang saya kira.

Arsitektur Untuk Wanita di Dunia Perkuliahan

Well, akhirnya masuklah ke inti artikel ini. Maaf kalo cerita diatas kepanjangan karena saya emang sengaja menuliskan itu semua biar kalian yang baca step ini bisa paham seperti apa posisi saya saat nge-share artikel ini.

Pertama, jurusan arsitektur untuk wanita sulit kah? Saya bisa bilang ngga sebegitu sulitnya. Meski saya pernah dibikin nangis gara-gara jurusan ini pas jaman kuliah dulu, setelah dipikir-pikir sekarang itu hanyalah sebuah proses. Pasti akan ada waktu dimana kalian ngerasa jenuh di Arsitektur. Ngga cuma Arsitektur aja malah, jurusan lain pun pasti begitu juga.

Kuncinya yang terpenting adalah disiplin atau konsisten dan mau belajar atau berusaha. Sejenius apapun kamu kalau ngga dibarengi dengan sikap-sikap tadi, percaya deh kalian ngga akan bisa bertahan di Arsitektur.

https://www.instagram.com/p/BtsUCC5gXJw/?utm_source=ig_web_copy_link

Jangan pernah berfikir bahwa jurusan ini terlalu sulit untuk cewek. Please don’t. Itu hanya akan menghambat kinerja kalian dan membuat kalian jadi ngga bisa maju. Pelan-pelan aja guys! Yang penting konsisten.

Kehidupan di kampus sebisa mungkin jangan dijadikan beban. Berfikir kreatif itu penting banget. Bahagianya, cewek di fakultas teknik atau dalam hal ini di jurusan arsitektur, malah dapet banyak perhatian. Yah jelaslah, secara jumlah wanitanya sangat sedikit.

Ngga jarang kalo kita stuck sama suatu tugas, temen-temen cowok lah yang bantuin kita. Terutama di urusan antar jemput, gambar-menggambar dan maket. Jangan sekali-kali minta tolong ke temen cowok kalo urusan laporan, makalah, dsb, please. Sepengalaman saya sih malah jarang banget yang bisa beres.

Percaya deh, jurusan Arsitektur untuk wanita itu ngga begitu sulit. Tapi bukan berarti semua tugas jadi diserahun ke temen cowok juga. Kenapa? Karena kamu bakalan susah di dunia kerja nanti.

Dunia perkuliahan itu tempatnya kita salah. Please jangan takut bertanya. Ngga papa nanya yang aneh-aneh, atau takut merasa kalau pertanyaannya ngga baik untuk ditanyain. Berbuatlah salah sebanyak-banyaknya karena akan ada dosen yang bisa meluruskan di dunia perkuliahan. Jangan sampai salahnya justru dipraktekin pas di dunia kerja nanti. Yaaah, kecuali kamu pengen nanggung malu kayak saya. Wkwk.

Cewek Dengan Background Arsitektur di Dunia Kerja

Ngeliat beberapa fenomena yang ada di sekitar saya ditambah dengan pengalaman saya sendiri, saya ngerasa cewek dengan background Arsitektur itu ngga susah mendapatkan kerjaan di dunia ke-arsitektur-an. Ngga cuma dunia itu aja malah, di dunia proyek pun untuk wanita arsitektur itu sangat berpeluang.

Jujur rasa minder itu pasti ada. Apalagi kalau kita punya rekan kerja cowok di kantor or proyek, biasanya sering ada pemikiran kalau kerjaan kita pasti ngga sebaik kalo cowok yang kerjain. Wajar.

Baca Juga : Pengalaman Kerja Jadi Arsitek di Bandara Mamuju Sulbar

Rasa sulit yang mucul di dunia kerja itu sering datangnya. Tapi kita harus berusaha tepis supaya bisa ngebuktiin bahwa cewek di dunia teknik itu bisa. Cewek di dunia arsitektur dan proyek itu bisa. Ngga hanya cowok aja yang bisa.

Saya rasa, ada banyak cewek yang ngga mau dianggap lemah sama orang-orang sekitarnya. Apalagi kalau punya pengalaman yang ngga dianggep di masa lalu.

Mungkin kesannya kayak kita ngewujudin ini semua karena pengen “balas dendam”. Bukan karena benar-benar pengen. Tapi ya udahlah yah, yang penting kita semua bangga dengan apa yang kita jalanin in a positive way.

Tapi kadang, saya juga ngerasa cewek yang kerja di dunia teknik khususnya dalam hal ini arsitektur atau sipil, biasanya sering mendapat pemakluman dari kantor. CMIIW. Mungkin karena cewek itu minoritas, dan dianggap kaum lemah.

https://www.instagram.com/p/BtVnwD4gXhL/?utm_source=ig_web_copy_link

Hehe, jleb banget ya kalau kita cewek dianggap lemah. Tapi perspektif saya sih, toh kalau ada rekan-rekan kita di kantor or proyek yang nganggap kita cewek itu lemah, itu bisa kok dijadiin berkah. Yah iya, kita ngga bisa mengubah pandangan orang lain terhadap kita. Yang kita bisa, hanya mengubah pandangan kita sendiri terhadap suatu hal.

So, saya memutuskan bahwa cewek yang dianggap lemah di dunia kerja dalam hal ini di bidang teknik, anggap aja berkah. Ngga mungkin juga kan kalo rekan cowoknya dikasih tugas ngawasin proyek di lantai tinggi dengan keadaan yang bahaya banget, kita juga diharuskan melakukan hal yang sama?

Atau simple deh, cowok disuruh lembur sampai pagi di proyek. Emang ada gitu cewek yang mau ikut lembur seperti itu juga? Jadi yah, jatuhnya saya lebih bisa bersyukur sih kita para wanita bisa mendapat perlakuan spesial. Itulah yang saya rasain selama ini.

Tapi cewek mesti nyadar diri juga. Kerjaan berupa laporan dirapih-rapihin. Kerjaan ringan yang lain dipasangin target biar cepet selesai dan bisa bikin bos bangga. Usahakan pasang senyum terbaik sama bos dan rekan kerja. Jangan sombong.

https://www.instagram.com/p/B47MYVBnQ0R/?utm_source=ig_web_copy_link

So, buat temen-temen cewek yang lagi galau untuk memilih jurusan Arsitektur, atau lagi bingung prospek kerjaan Arsitektur untuk wanita itu baik apa ngga, let me tell you bahwa semuanya aman. Selagi kamu ada kemauan, pasti mudah untuk kamu ngeraih karir di Arsitektur. Beneran deh!

Sekali lagi, persiapin mental terkuat dan terbaik kamu. Rajin berusaha dan berdoa. Karena saya yakin dimana ada usaha, disitu ada jalan. Bahkan bisa ngelebihin dari bayangan kamu sendiri malah.

6 thoughts on “Jurusan Arsitektur Untuk Wanita di Dunia Pendidikan dan Kerja, Simak 5 Hal Berikut!

  1. Keren banget sih mbaa! Bisa dapet banyak pengalaman jadi arsitek di beberapa tempat 🙂 BTW, dibayar 10,000 per artikel juga aku pernah alami lho hahaha. rasanya seneng aja ya, tapi karena kebutuhan, maka pergi lagi ke tempat yang bisa bayar gaji manusiawi wkwkwk. Seneng deh rasanya denger perempuan berdaya seperti ini wuhuu. Sayang, aku mah gak boleh kerja ke luar kota sama ortu, hiks. wkwkwkwkwk

  2. huwaaaa…. kenapa coba saya baca ini, kan saya jadi baper sebapernya huhuhu.
    Saya dulu pernah daftar UMPTN (jadul banget!) jurusan arsitektur, tapi nggak lulus, dulu ambil arsitektur soalnya saya benci matematika.
    Saya lulusan STM bangunan bai de wei 😀

    Terus akhirnya malah masuk Sipil hahahaha.

    Lulus 4 tahunan, dan setelah ;lulus? nganggur dong hahahaha

    Enak banget ya zaman now, apa-apa cari info lebih mudah, dan udah biasa cewek terbang ke luar kota.

    Dulu saya cuman seputaran Surabaya aja dong

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *