Recap My Journey and Goals 2019

Recap My Journey in 2019

Selesai proyekan di Mataram kemarin, entah kenapa pulang ke Makassar jadi susah banget ngedorong diri sendiri rajin nulis di blog. Padahal kerjaan sekarang banyakan leyeh-leyeh. Bisikan kapan bisa ada semangat nulis terus-terus menghantui, terutama untuk nulis rekapan journey dan goals 2019.

Untungnya kegiatan Blogger Makassar di tiga pekan kemarin bisa sedikit memantik, so sekarang saya mutusin untuk nulis apa yang memudahkan saja untuk ditulis. Seperti tulisan wajib tiap tahun, yaitu…

RECAP MY JOURNEY

Untuk rekap tahun 2019 kali ini agak beda dengan ngerekap tahun-tahun sebelumnya. Di tahun ini saya coba ngekombinasiin goals 2019 yang udah saya buat dulu dengan hal-hal yang udah saya laluin di 2019.

Bagi saya, 2019 ini adalah tahun yang penuh dengan semangat karena ngga sedikit hal yang saya ingin achieve bisa kesampaian. Hal ini bermula ketika saya ikut kegiatan Workshop Bullet Journal yang diadakan oleh Akademi Berbagi di Mama Toko Kue, Makassar. Dari sini saya coba ngeset apa impian dan goals 2019 yang pengan dicapai.

Baca Juga : Apa Untungnya Bikin Bullet Journal?

Biar ngga setengah-setengah, saya paksain diri sendiri untuk berani memanjang goals tersebut di blog. Bodo amat kalo ditanggapin negatif sama orang-orang. Seenggaknya dengan memajang goals 2019 pribadi secara transparan di blog, saya makin terpacu untuk ngewujudinnya.

So, here we go…

Untuk goals 2019 kemarin, secara perdananya saya ngeset goals 2019 itu jadi 4 bagian, yaitu goals untuk Makassar Event, untuk karir Arsitektur, untuk Blog, dan untuk Personal saya yang lain.

Baca Juga : My Goals in 2019

1. Makassar Event

Punya Admin Sendiri

Dari dulu sebenarnya saya pengen banget Makassar Event bisa jalan sendiri tanpa harus saya yang cape-cape nge-post ini itu di channel-channel Makassar Event. Tentu aja untuk ngewujudin hal ini semua, saya harus nge-hire seorang admin.

Sebenarnya saya ngga sendiri juga sih di Makassar Event, karena ada Oji juga sesama Owner. Cuman ya Oji dan saya punya kesibukan lain yang ngga bisa membuat kita sama-sama stay lama di platform Makassar Event. Kita sih dulu di tahun-tahun sebelumnya pernah nge-hire admin. Tapi jadinya rugi karena kas sering minus untuk ngegaji admin. Makanya ada juga masa-masa Makassar Event stop pake admin karena mau ngebagusin kas dulu termasuk sistemnya.

Setelah dirasa cukup stabil, di awal bulan Februari 2019 saya dan Oji sepakat untuk nge-hire admin lagi. Kita bikin sistem baru, dan alhamdulillah adminnya pun ke paham dengan sistem kita. Alhamdulillah-nya Makassar Event ngga rugi sama sekali.

Benahi Website

Kalo kalian ngikutin Makassar Event banget, kalian pasti nyadar ada waktu yang cukup lama website Makassar Event ini eksis. Pokoknya berbulan-bulanlah karena teman bagian teknisi di Makassar Event, Fandi (doi owner Makassar Event juga) menyatakan diri untuk mundur dari Makassar Event.

So dengan mundurnya Fandi, website jadi ngga keurus, dan ketika ada masalah web juga jadi bingung harus diapain. Hingga akhirnya ketika saya udah hijrah ke WordPress, disitulah ada keinginan saya untuk memperbaiki website Makassar Event.

Saya diskusiin dengan Oji, hingga akhirnya kita sepakat untuk ganti provider hosting dan domain yang baru untuk Makassar Event, termasuk platform-nya yang sekarang menggunakan WordPress. Alhamdulillah di bulan Mei, website Makassar Event bisa kembali beroperasi hingga sekarang.

Jualan Merchandise

Kalau ini, sebenarnya ide untuk nambah-nambah pemasukan di kas Makassar Event aja sih. Sempat kemarin nyari inspirasi desainnnya di Pinterest, trus nanya-nanya temen yang pernah ngejual produk gituan. Tapi akhirnya malah ngga tereksekusi karena saya keburu keluar kota.

Hmm, sebenarnya ini ngga bisa jadi alasan sih, karena sekuat apapun halangannya tapi kalo emang pengen ngewujudin jualan produk merchandise harusnya ya bisa. Sayanya aja yang males karena pikiran udah di Lombok. Haha.

Rekrut Anak Media Baru

Untuk point ini juga ngga sepenuhnya sempet tereksekusi karena selain saya ngga di Makassar, klien yang masuk di Makassar Event juga ngga banyak yang meminta peliputan. Mentoknya yah cuma paid promote aja. Bisa dibilang anak-anak di media Makassar Event tahun ini ngga banyak dilibatkan. Meski di bulan April sempet open member untuk Komunitas Makassar Event, tapi hanya beberapa anak aja yang bisa dicemplungin ke medianya.

https://www.instagram.com/p/BvzEGC0gpSZ

Pelatihan Anak Media

Ngerekrut anak media aja ngga, apalagi sampai ngebuatin mereka pelatihan. Hehe. Intinya sih point ini ngga tereksekusi juga.

Bikin Kegiatan Sosial Kolaborasi

Selama jadi mamaknya Makassar Event, jujur mengorganisir kegiatan atau event yang sifatnya sharing santai itu ngga begitu sulit. Cukup satu atau dua anak yang dikasih tanggung jawab, mereka udah bisa jalan sendiri.

Beda halnya kalo pengen organize kegiatan sosial, butuh banget effort yang besar dari semua anak-anak untuk berpartisipasi. Sayangnya ngga semua anak-anak bisa available untuk kegiatan seperti itu. So, saya ngambil jalan untuk kolaborasi dengan komunitas atau company yang punya program kegiatan sosial.

Alhamdulillah ramadhan tahun kemarin bisa kolaborasi bareng beberapa komunitas untuk kegiatan Pelangi Ramadhan, dan Dompet Dhuafa Sulsel di kegiatan bagi-bagi takjil.

Buat Kegiatan Minimal 6 Kali Dalam Setahun

Nyaris terealisasi, karena ngga sedikit kegiatan luar yang kita ikutin sehingga untuk bikin kegiatan sendiri sebanyak 6 kali rasanya agak berat. Meski begitu, ada lah beberapa event yang berhasil kita organize sendiri seperti How to Make a Bullet Journal, How to Make Project with Design Thinking, Blogging for Newbie, Edit Video Cuma Modal Handphone, dan How to Make Powerful and Engaging Presentation. Sisa satu kegiatan lagi padahal baru cukup enam padahal.

Buat Event Besar dari Sebelumnya

Yang ini ngga kesampaian. Sebenarnya event How to Make Powerful and Engaging Presentation kemarin hampir mendekati sih, karena untuk event ini kita bikinnya berbayar dan diselenggarakannya pun di hotel. Lumayan lah untung yang kita dapet bisa nambah-nambah uang kas di Komunitas Makassar Event.

2. Arsitektur

Usaha Jasa Desain Arsitektur

Jujur pas pertama kali saya memantapkan diri untuk menulis resolusi ini, saya takut banget kalau ini ngga bisa kesampaian. Meski udah pernah berkecimpung di ranah perencanaan, pengawasan, dan pelaksanaan konstruksi, saya selalu merasa ngga PD aja menawarkan jasa Arsitektur sendiri ke orang-orang.

Tapi thanks god tahun lalu saat saya di Mataram, tetiba muncul lah rasa ingin mereview sendiri resolusi yang udah pernah ditulis di blog. Di point ini, saya mikir gimana ya caranya saya bisa secara mandiri punya usaha jasa desain arsitektur?

Akhirnya saya coba mem-breakdown impian ini jadi beberapa bagian hingga akhirnya mantaplah keinginan saya untuk nge-hire dua orang, yaitu Dani dan Wira untuk usaha ini yang saya namain Suryani Studio.

Alhamdulillah mereka berdua anaknya cerdas dan kreatif. Satunya saya tugasin sebagai Author di website Suryani Studio, dan satunya lagi ditugasin sebagai Content Creator untuk Instagram Suryani Studio.

Benahi Instagram Jasa Desain Arsitektur

Namanya Wira. Doi adalah mahasiswa Teknik Arsitektur Universitas Muhammadiyah. Awal ngeliat konsep dia ngedesain feed, sumpah udah jatuh cinta banget. Saya cuma ngasih tau ke dia yang penting desain feed-nya pakai 3 warna aja yaitu hitam, putih, dan abu-abu. Alhamdulillah doi ngerealisasiinnya dengan sangat bagus. Jadi terharuuuu…

Buat Website Untuk Portfolio

Kalo untuk yang ini, namanya Dani. Mahasiswa Arsitektur juga, cuma kampusnya di Universitas Muslim Indonesia. Anaknya cantik, manis, dan pro aktif. Awal suka sama anak ini karena dia ngasih liat portfolio majalah online Arsitektur yang pernah dia buat. Ngga mikir panjang, langsung anak ini saya terima.

Meski tulisan artikelnya yang untuk Suryani Studio masih ada kekurangan, tapi dengan melihat semangat belajarnya yang terus tumbuh, saya jadi seneng aja nge-hire dia sebagai penulis.

Belajar Render yang Bagus

Alhamdulillah belajar render yang bagus bisa terealisasi berkat teman kampus namanya Hafizh. Doi bersedia meluangkan waktu untuk ngajarin saya dan Siti (sahabat saya) membuat renderan 3D yang bagus. Waktu itu kita belajarnya di Pandora Cafe hampir seharian. Pulang-pulang dari belajar render, alhamdulillah dapet job nge-3D interior.

Belajar Manajemen Bisnis Konsultan Arsitektur

Belum sepenuhnya tercapai sih, bingung juga mesti nanya-nanya detail soal ini ke siapa. Cuman pas nge-job di LAPAS Mataram, saya sering banget nanya ke atasan mengenai pengalaman dia selama ini kerja di ranah konstruksi.

Baca Juga : Rasanya Jadi Pengawas Proyek di LAPAS Bernilai Puluhan Milyar

3. Blogger

Blog Post Tentang Blog Minimal 5 Postingan

Aneh banget rasanya pas baca point ini, kok saya bikinnya dulu sampai detail begini yah? Kalau mau dipikir sih sekarang udah kehilangan minat untuk menulis ini. Waktu dulu sih pengen ikut-ikutan kayak blogger idola saya karena pas liat doi lihatnya keren banget bisa ngasih tips blogging ke pembaca. Eh, tapi ngga tau juga kedepannya gimana apa bakal balik nulis atau ngga. Maklumi aja kelabilan ini.

By the way, ini dia pstingan tentang Blog yang udah saya tulis:

Blog Post Tentang Media Sosial Minimal 5 Postingan

Hampir sama dengan point sebelumnya, ide ini bersamaan keluarnya dengan postingan Blog. Oh iya, selain itu juga yang bikin saya tertarik untuk menulis ini karena postingan blog yang paling banyak dicari di blog saya itu adalah postingan tentang Instagram (social media).

Baru tiga judul guys, dan itupun rasanya ngebosenin.

Usaha Jasa Desain Website

Sebelum berangkat ke Mataram tahun lalu (sekitar bulan Mei), saya sempat nambah uang jajan dengan menjadi website maker sampai make over-in blog orang. Kalau buat websitenya itu untuk Makassar Event, PTC Indonesia, dan Mudi Store. Sementara untuk make over-in blog, untuk Blognya Fira.

Make Over Blog Fira

Jualan Produk Digital

Terealisasi sih, tapi kagak ada yang laku. Yah ngga papa juga sih, yang penting udah memulai. Apalagi produk digital yang saya buat di blog ini benar-benar dari hati banget dan ngga ada pressure-nya sama sekali.

Sekedar info, waktu jualan produk digital ini saya pakainya plugin dari Woocommerce. Tapi lama-kelaman akhirnya saya mutusin untuk menutup my own shop, dan menghapus plugin Woocemmerce dari website ini. Sebagai gantinya, saya buka toko afiliasi aja dari produk-produk favoritku.

Check my lovely things here.

Buat Instagram Blog

Terealisasi dong, tapi sekarang akun Instagram-nya udah tutup. Alasannya karena saya udah berhenti nulis postingan mengenai Blogging di blog ini. Mungkin kedepannya bakal saya buka kembali, tapi tunggu Suryani Studio stabil dulu sepertinya.

Pindah ke WordPress

Gak usah dipanjang-panjangin, kalian bisa lihat sendiri ini blognya udah pakai WordPress. Waktu itu saya pindahnya sekitar bulan Maret. Alhamdulillah semakin betah dan nyaman dengan platform sekarang ini.

Bangun Audience dengan Email dan Produk Free

Udah terealisasi juga untuk yang ini. Kalau dulu ngasih freebies-nya berupa cover highlight instagram gratis. Sekarang sih udah saya ganti jadi format laporan kepengawasan proyek yang lengkap. Beda jauh yee? Iya, soalnya sekarang pengen banyakin audiens dari anak teknik.

Belajar Blog/ Website Lebih Dalam

Waktu di Mataram kemarin, sempet pengen belajar coding biar bisa bikin template blog sendiri. Belajarnya rencana sama teman blogger disana. Tapi itu akhirnya hanya menjadi wacana karena sampai saat ini saya masih ngga bisa coding.

4. Others

Punya Laptop Baru

Rencana pengen punya laptop baru sebenarnya bukan jadi goals 2019 yang mesti direalisasiin tahun kemarin. Tapi karena mantan bos di Bandara Mamuju ngetransfer gaji double pas saya minta resign, ya udahlah. Uangnya saya niatin buat beli laptop baru, karena macbook sebelumnya agak bermasalah.

Punya Kontak Lensa

Kemarin sebelum ke Lombok tuh saya pengen banget ngerasain pakai kontak lensa. Biar kelihatan keren aja, daripada nenteng kacamata terus. Jadilah waktu itu periksa minus di optik Mall Panakkukang, dan langsung beli kontak lensanya disitu juga.

Pas mau pakai, rasanya deg-degan banget karena ini pertama kali. Setelah dipakai pun rasanya agak janggal karena kalau kedipin mata tuh lumayan berat. At the end, saya ngga nerusin pakai kontak lensa ini karena takut mata ini nantinya rusak parah.

Belajar Makeup Bagus

Ngga kesampaian. Karena lupa aja ternyata ada resolusi seperti ini. Tapi doain semoga di 2020 bisa terealisasi. Aamiin.

Gabung di 3 Komunitas (Lingkungan) Baru

Jadinya cuma satu komunitas aja, karena tiga itu kebanyakan ternyata. Awal tahun lalu alhamdulillah bisa gabung di komunitas Couchsurfing, komunitas traveling. Padahal udah lama pakai app-nya. Belakangan baru tahu ternyata Couchsurfing ini ada komunitasnya di Makassar yang aktif banget.

Baca Juga : Mengenal Komunitas Couchsurfing Makassar Melalui ASEAN Couchcrash 2019

Ambil Ijazah S1

Ini big goals 2019 banget sih karena setelah lulus kuliah di tahun 2014, ini jadi ultimatum mama ke saya setiap pulang kampung. Alasan kenapa baru diurus tahun kemarin, ya alhamdulillah baru ada kesempatan di Makassar, apalagi didukung dengan adanya teman yang pengen ngurus juga, jadi sekalian bareng.

Akhirnya setelah drama ngurusin skripsi sana sini dan minta tanda tangan dosen sana sini, ijazah pun ada di tangan. Happy banget. Ke Lombok pun waktu itu jadi lega karena ijazah udah ada.

Bisa Speaking English Lancar

Ini juga belum terealisasi karena belum ketemu support system yang pas buat belajar speaking. Tadinya pengen kursus, tapi setelah dipikir-pikir dan konsultasi sama temen, ternyata kursus ngga menjamin kita bisa lancar speaking. Maka jadilah goals 2019 ini pun basi ngga terealisasi.

Ikut Tarbiyah/ Pengajian

Goals ini juga belum terealisasi di tahun kemarin karena “sibuk”. Insya Allah di tahun ini bisa terlaksana. Doain yaa guys!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *