Solo Traveling di Bali dengan Budget Terbatas Selama 1 Minggu (Pengalaman Pribadi)

Solo Traveling di Bali

Gamblang banget ngga sih judul diatas? Hehe, emang sengaja karena saya pengen tulisan ini bisa menginspirasi kamu yang pengen liburan solo traveling di Bali. Daripada berlama-lama, langsung aja baca cerita saya dibawah ini. Semoga bisa terpuaskan.

Jadi ceritanya gini. Saya mutusin untuk liburan ke Bali setelah kerjaan saya sebagai pengawas lapangan selesai untuk proyek LAPAS Mataram. Lombok dengan Bali kan deket banget tuh, nah saya ngerasa sayang aja kalo setelah job ngawas selesai, saya ngga nyempetin main-main ke Pulau Dewata. Secara saya emang belum pernah sama sekali kesana.

Baca Juga : Rasanya Jadi Pengawas Proyek di LAPAS Bernilai Puluhan Milyar

Cari Tiket Penerbangan Sehemat Mungkin

Untuk masalah tiket, saya ngga mikir panjang karena saya hanya nanggung tiket berangkat ke Bali-nya aja. Sementara untuk tiket pulang ke Makassar-nya, jelas kantor yang nanggung. Saya jujur aja sih sama bos, kalo saya pengen tiket pulangnya jangan dari Lombok ke Makassar, tapi diganti jadi Bali ke Makassar. Alhamdulilah bos oke-oke aja.

Dari Airport Lombok ke Bali, harga tiket yang waktu itu saya bayar adalah 415 Ribu Rupiah. Maklum booking-nya dua hari sebelum hari H, dan lagi musim liburan tahun baru. Saya naik Garuda karena ngga mau ribet masalah bagasi. Kalo hari biasa mah, bisa lebih murah banget dari itu.

Saya berangkat ke Bali hari Sabtu 28 Desember 2019, dan nginep di Kuta selama kurang lebih seminggu sampai tanggal 3 Januari 2020. Sumpah, liburan kali ini berasa banget tantangannya karena liburan kali ini saya seorang diri. Saya ada keluarga sebenarnya di Bali, cuman ngga mau ngerepotin.

Pilih Penginapan Murah di Kuta

Untuk penginapan, pilihan saya jatuhnya ke Trisna Garden House. Saya pilih tempat ini dari aplikasi Mami Kost. Jadinya saya bayar sejuta untuk nginap selama seminggu.

Kalau kalian mau sih, sebenarnya ada juga cara biar kalian dapat tumpangan tinggal gratis. Pakai aja aplikasi Couchsurfing. Di aplikasi ini kalian bisa request stay ke penduduk lokal yang kotanya kalian kunjungin. Pokoknya ini benar-benar gratis. Ngga ada bayaran sedikitpun.

Baca Juga: Mengenal Komunitas Couchsurfing Makassar Melalui ASEAN Couchcrash 2019

Selain Couchsurfing, saya juga punya saran untuk kalian yang ngga mau rempong masalah penginapan. Caranya adalah dengan nginap di Hostel. Cara ini saya pakai di hari-hari terakhir sewaktu di Bali. Bayangin, semalam nginep cuman bayar 60 Ribuan. Kalian bisa booking di aplikasi Reddoorz. Ada banyak banget pilihannya.

Di hari pertama, setelah landing di Bali saya ngga kemana-mana. Saya mengistirahatkan diri di penginapan. Oh iya, saya ke penginapannya pakai transportasi Grab Car senilai 96 Ribu Rupiah dari Bandara. Sebenarnya ini hitungannya mahal sih, karena sebenarnya kamu bisa bayar 50 Ribu Rupiah aja kalo minta bantuan ke orang luar (guide) untuk ngejemput kamu.

Kalo mau, kamu bisa ngehubungin kenalan saya di Bali namanya Mas Rafik. Doi ini tour guide yang jadi guide saya selama di Bali. Nomernya 081239553329/ 082237279696. Kalo urusan antar jemput dari atau ke Bandara tarifnya cuma 50 Ribu Rupiah. Yang penting tempatnya masih area Kuta.

Pakai Jasa Tour Guide Murah

Keesokan harinya, tanggal 29 Desember 2019 saya udah mulai jalan tuh. Dalam sehari saya bisa ngunjungin 4 tempat yang lokasinya jauh-jauh banget. Untuk trip ke empat tempat ini, saya pake jasa tour guide dari rekomendasi temen Blogger Bali, yang ngga lain adalah Mas Rafik.

Untuk jasa beliau ngantar ngetrip seharian (pakai motor) dihargain senilai 250 Ribu Rupiah. Itu udah termasuk biaya motor dan bensin. Kalau naik mobil sih lebih mahal lagi yaitu 500 Ribu Rupiah. Saran saya sih mending naik motor kalo emang liburannya sendiri karena kalo naik mobil kalian bakal kena macet panjang. Serius!

Solo Traveling di Bali Dengan Mengunjungi

Pantai Kuta

Saya dijemput pagi jam 8 lewat waktu itu. Lokasi pertama yang saya datengin adalah Pantai Kuta. Jarak dari penginapan ke tempat ini ngga jauh, cuma sekitar 3 km-an aja. Kami disini juga cuma bentaran sih, ngga lama karena niatnya emang bukan pengen berenang, melainkan foto-foto aja. Untuk biaya masuk pantainya gratis. Parkir juga ngga bayar sama sekali.

Di Pantai Kuta Bali
Di Pantai Kuta | Dok. Suryani Palamui

Habis foto-foto di Kuta, kita lanjut pergi ke Tanah Lot. Sebelum ke Tanah Lot, kami nyempetin sarapan dulu. Sarapan murah meriah di warteg pinggir jalan aja. Intinya sarapan kami tuh habis sekitaran 30 Ribuan. Jelas untuk makan saya yang nanggung.

Tanah Lot

Untuk sampai ke Tanah Lot dari Pantai Kuta, jarak yang kami tempuh adalah sekitar 16 km, dengan waktu kurang lebih sejam di perjalanan. Karena masuk area wisata ini pakai tiket, jadinya Mas Rafik nungguin saya di parkiran motor, dan saya lanjut masuk ke dalam areanya. Adapun harga tiketnya adalah 20 Ribu Rupiah + 3 Ribu Rupiah biaya parkir motor.

Lanjut ke Tanah Lot, ngga usah ditanya soal pemandangannya. Cakep banget. Saya sampai terkagum-kagum dengan pemandangan yang ada di depan mata. Yang awalnya saya pengen bentaran aja ngambil foto di tempat ini, jadinya malah lama banget karena di setiap kali jalan selalu disuguhin pemandangan yang indah. Ngga kerasa udah sampai ujung aja saya jalan kakinya. Hehe.

Di Tanah Lot
Di Tanah Lot | Dok. Suryani Palamui

Baca Juga : Panduan Lengkap ke Desa Sade Lombok Beserta 10 Keunikannya

Sayangnya pas jalan udah mau ke ujung banget, ceritanya mau foto-foto di tepian pantainya, ombaknya malah keras banget sampai masuk ke dalam area perfotoan. Orang-orang seketika pada berlarian naik termasuk saya.

Saya akhirnya ngga jadi foto deh. Meskipun ada beberapa orang yang masih juga pengen foto-foto disana, tapi kalau saya udah cukup deh. Yang penting udah ada beberapa stok foto yang keambil di spot lain, yang mengandalkan fotografer random dari turis-turis yang saya temuin. Hehe.

Ulun Danu Bedugul

Selanjutnya, tempat wisata ketiga yang saya kunjungin, adalah Ulun Danu Bedugul. Di tengah perjalanan, kami sempet kena hujan. Hujan yang deras banget sampe satu badan saya basah semua. Mau ngga mau kita mampir berteduh. Untungnya di tempat berteduh itu ngejual mantel hujan plastik. Jadinya saya beli deh biar bisa lanjut perjalanan menerjang hujan. Harganya cuma 20 Ribu Rupiah.

Perjalanan dari Tanah Lot ke Ulun Danu nih bener-bener melelahkan. Selain jarak tempuhnya panjang banget, yaitu 50 km (dengan waktu perjalanan sekitar sejam), kami juga dihempas hujan dan dipersulit dengan macet panjangnya jalanan. Untung saya ngga naik mobil kesana.

Ulun Danu Bedugul
Di Ulun Danu Bedugul | Dok. Suryani Palamui

Di Ulun Danu ternyata juga pake tiket masuk. Harganya 20 Ribu Rupiah. Dan lagi-lagi, sementara Mas Rafik menunggu (kali ini bukan di parkiran motor), saya menikmati area Ulun Danu ini. Foto-fotonya udah bukan pake outfit seperti di wisata sebelumnya, karena suasana disana yang gerimis.

Yaudahlah, meski hujan saya ngga mau aktifitas foto-memfoto jadi terhalang. So, foto pake mantel plastik masih oke kan ya?

Taman Ayun

Abis dari Bedugul, lanjut ke Taman Ayun yang jarak perjalanannya sekitar 30-an km. Kali ini sih hujan udah ngga selebat sebelumnya. Jadi disini berfotonya udah ngga pake mantel lagi. Oh iya, untuk tiket masuknya cuma 15 Ribu Rupiah.

Solo Traveling di Bali, ke Taman Ayun
Di Taman Ayun | Dok. Suryani Palamui

Beli Oleh-Oleh Bali Murah Meriah

Jalan-jalan di Bali biasanya ngga afdhol kalo ngga ke tempat oleh-oleh. Kalo saya boleh saranin sih, mending beli oleh-olehnya di Krisna atau di Joger. Dua tempat ini udah terpercaya banget dari dulu sebagai tempat oleh-oleh di Bali. Selain barang-barangnya berkualitas, harganya juga murah-murah.

Saya sendiri beli oleh-oleh Sandal Bali di dua tempat ini. Apalagi Toko Krisna ini tempatnya ngga jauh dari penginapan saya. Saya ke Krisna cuma jalan kaki aja lho. Makanya nanti kalian kalo ke Bali, nginepnya di Reddoorz Hostel Near Trans Studio (Raja & Rani Hostel) aja. Hehe.

Untuk harga, sandal jepit Bali yang saya beli itu cuma 20 Ribuan aja. Ini harga kalo beli sandalnya di Krisna. Tapi kalo beli di Joger, harganya 30 Ribuan sampai 50 Ribuan. Tenang, harganya sebanding dengan kualitasnya kok.

Meet Up Dengan Blogger Bali

Enaknya jadi blogger, saya ngerasa punya teman dimana-mana. Kalian inget ngga dengan gathering dari MPR RI yang saya hadirin tahun 2018? Nah disitu kan saya banyak ketemu tuh dengan blogger-blogger se-Indonesia. Alhamdulillah-nya disana saya temenan dengan salah seorang Blogger dari Bali. Namanya Mba Yuni.

Saya nyempetin meet up dengan Mba Yuni, sekalian dengan teman-teman Blogger dari Bali lainnya. Mba Yuni baik banget, ramah, baik hati dan ngga sombong. Bersyukur banget bisa kenal dengan Mba Yuni. Apalagi doi ngasih dompet Bali buat saya pas perpisahan. Makasih banyak Mba Yuniii.

Ngumpul Dengan Blogger Bali
Ngumpul Dengan Blogger Bali | Dok. Suryani Palamui

2 thoughts on “Solo Traveling di Bali dengan Budget Terbatas Selama 1 Minggu (Pengalaman Pribadi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *