Recap My Journey in 2018

Saya wara wiri di medsos semuanya pada bahas Recap 2018 dan Resolusi 2019. Menurut saya, secara ngga langsung mereka ngasih tau ke followers mereka untuk bikin kayak gitu juga. Well, I try to make it.
Dari dua hal tadi, yang paling ngga bikin saya mikir banyak itu adalah Recap 2018. Jelaslah yah semuanya juga pasti gitu. Tapi deep inside sebenarnya saya ngerasa di 2018 ngga begitu banyak pencapaian yang saya lakuin. Ya, mungkin karena saya banyak menghabiskan waktu di luar Makassar.

Kalo di 2017 saya bisa achieve Makassar Event dan Blogger sambil bisa berkarir di kerjaan arsitektur di akhir tahun, di 2018 ketiga hal tsb ngga bisa saya improve bersamaan. I can say that 2018 is the year when I focused with my architecture profession only. Berat banget rasanya ucapin ini karena walaupun faktanya secara hobby or job Blogger dan Makassar Event (ME) still go on, tapi tahun kemarin itu adalah waktu dimana saya ngga merasa “in” untuk mereka.

Padahal saya kerjanya cuma di Mamuju lho. Malah waktu kerja di Tarakan tahun lalunya lagi, saya masih bisa manage Blogger dan ME dengan baik. Hmm, apa karena faktor usia? Ngga ah! Saya selalu merasa muda. Haha.

Baca : Curhatan 2 Hari Terakhir di Tarakan

Ini cuma pemikiran saya aja lho ya. Menurut saya Makassar Event itu menurun di tahun 2018 karena komunitasnya ngga begitu aktif. Tahun 2017 kita selalu organize event tiap bulan, di tahun kemarin malah break. Di tahun 2017 member barunya pada semangat as event hunters dan media, di 2018 pada slow abis daftar trus ilang entah kemana. Di 2017 kita ramean ke banyak event, di 2018 sibuk dengan kegiatan masing-masing. Dan parahnya, saya yang udah tau kejadiannya seperti itu, bukannya putar otak mikir gimana supaya komunitasnya bisa aktif lagi, malah oh-oh aja sambil bersikap bodo amat dan lebih peduli dengan karir arsitek di Bandara Mamuju. I hope you can feel me guys.
Hanya dua postingan mengenai ME πŸ™
5 Hal Yang Bikin Saya Excited di Kegiatan Perekrutan Makassar Event Community Vol 2
Makassar Event dan Menu Kekinian dari Mie Pedas Sudiang

Sementara Blogger, menurut saya yah gitu-gitu aja atau bahkan bisa dibilang malah menurun karena isinya lebih banyak postingan iklan. Apalagi kalau kalian temenan dengan saya di Instagram, kalian tahulah yah kegiatan-kegiatan apa aja yang saya jalanin di Makassar yang saya update di blog. Kalian juga pasti tau seberapa besar cintanya saya ke komunitas Blogger Makassar. Banyak hal receh yang bisa saya tuangin di blog tahun 2017.

Baca : 5 Tahun Akan Datang, Akan Jadi Apa Blogger Anging Mammiri Menurut Saya

You know what, selama kerja di Mamuju selain ngga punya banyak bahan blog, saya selalu curi waktu untuk nulis. Di sela-sela waktu ngantor, ada nyampe 5 hari tulisan blog saya cuma jadi draft. Dan di weekend, kalau ngga ngawasin orang di lapangan, saya mesti ngantor untuk nyelesaikan kerjaan atau sekedar rapat. Believe me, it’s not easy untuk konsisten nulis tiap minggu. Saya juga butuh tidur guys di waktu weekend.

Tulisan Sponsor di 2017, mau itu review langsung atau sekedar content placement di blog ini bisa baca :
Review Sereal Koko Krunch dan Milo dari Nestle
5 Cara Perawatan Penyakit Kanker Payudara Secara Operasi Medis
Review Earphones Miniso : Modern, Murah, dan Berkualitas
Pendidikan dan Dampaknya Bagi Masa Depan Bangsa
Cara Menghemat Listrik Untuk Sektor Industri Dari Sewatama
Sedang Mempersiapkan TOEFL? Jangan Lupa Latihan dan Belajar di EF
Review Oleh-Oleh Khas Makassar : Snack Jagung BONYOQU
Ingin Kulit Sehat? Pilih Nivea Body Lotion yang Recommended Ini

Kalian mungkin sadar konten yang saya bagiin di Instagram juga ngga banyak. Mostly kerjaan di kantor. Kalaupun ada waktu untuk keluar jalan-jalan, yang bisa saya bagiin cuma foto untuk bahan feed, itupun dikit banget dibandingkan waktu saya di Makassar yang tiap hari musti update satu foto. Malah ada lho saya sampe puasa sosmed seminggu lebih. Lumayan detoks juga sih. Tapi karena itu saya makin kesini makin merasa kurang aware untuk mengabadikan momen.

Baca :
5 Tempat Objek Wisata di Mamuju Yang Bikin Saya Terkesan

Kejadian terparah yang saya alamin di 2018 adalah tragedi Gempa dan Tsunami Palu di akhir September. Walaupun ngga ngerasain langsung, tapi lokasi tempat saya kerja di Mamuju ikut jadi dampak dua bencana tsb. Ngga cukup sampe disitu, Mama dan 3 adek saya terpaksa hijrah ke Makassar sementara rumah di Palu rusak.

Baca : Ceritaku dan Keluarga Saat Gempa dan Tsunami Kota Palu

Duh, saya bahas negatif mulu dari tadi. Sorry yaa bikin jidat kalian mengekerut. Hehe. Seenggaknya kalian bisa ngambil positifnya dari apa yang saya bagiin ini. Kalau saya sih, kekurangan tadi jadi pembelajaran banget buat saya untuk lebih aware dan peduli sama keluarga termasuk ME dan Blogger kedepannya. Lagian, kekurangan tadi jadinya terobati dengan pencapaian yang saya dapatin yaitu jadi Arsitek di Bandara Mamuju.

Baca : Jadi Arsitek di Bandara Mamuju

Fyi, dulu ngga tau kenapa saya selalu amaze sama orang-orang yang kerja di Bandara. Kayaknya bahagia banget bisa liat pesawat tiap hari. Eh, ternyata malah tahun kemarin waktunya saya yang jadi bagian dari mereka. Nikmatnya ngerasain ambience di runway Bandara Mamuju. Haha. Dan yang bikin seneng karena selain terlibat di perencanaan terminal barunya, karya kecil saya juga berhasil didirikan di Bandara Mamuju lho. Terharuuu, setiap ke terminal orang-orang pada nongkrong makan di food court yang saya desain.

Soal ilmu, pastinya banyak banget yang saya dapetin selama kerja di Bandara Mamuju. Bos, rekan kerja, lingkungan, semuanya pada baik. Saya bisa bilang ini adalah the best place, the best office, yang pernah saya tinggali selama berkarir di arsitektur. Selain serba ditanggung, kerjaan saya juga ngga seberat kerjaan-kerjaan arsitek sebelumnya. Yah walaupun jarang dapat waktu me time, tapi tetep ini kerjaan tersantai dengan pressure ter-ringan menurut saya. Khusus kerjaan arsitektur lho yah.
Sesenang apapun saya dengan kerjaan di Bandara itu, tapi ujung-ujungnya saya tetep ngga bisa lama-lama jauh dari Makassar. So di akhir November saya mutusin untuk come back ke Makassar. Tentu ini juga dipengaruhi oleh keadaan keluarga saya pasca Tsunami dan Gempa Palu.
Awal Desember saya mulai aktif lagi di komunitas, dan ME. Alhamdulillahnya ngga lama dari situ, saya dikasih kepercayaan buat wakilin Blogger Makassar ke Jakarta untuk acara kenegaraan dari MPR RI. Makasih banget buat kak Nunu dan kak Tari. Ngga ngerti lagi betapa bahagianya saya saat itu bisa jumpa bertemu dengan perwakilan blogger dari 11 kota di Indonesia. So proud of me!

Yaah, menurut saya bisa kesana waktu itu juga sekalian menjadi hadiah akhir tahun saya di 2018. Di 2017 saya ingat banget sempat ke Jakarta urusan kerjaan dan ngga sempat jalan-jalan. Eh, di tahun 2018 bisa dikasih kesempatan ke Jakarta jalan-jalan bareng MPR pula. Semoga di 2019 bisa lebih baik dari 2018. Semoga apa yang jadi kekurangan di 2018 bisa jadi motivasi saya kedepannya. Dan semoga apa yang belum disegerakan, segera tersegerakan di 2019. You knowlah what I mean. Aamiin.
Oh yah untuk Resolusi 2019 di next postingan ya. Biar lebih enak saya mimpinya bisa panjang-panjang. Haha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *