Ceritaku Jadi Tutor AutoCAD di PTC Indonesia

Beberapa lama setelah resign dari Bandara Mamuju, saya ditawarin ngajar AutoCAD di salah satu lembaga kursus dan pelatihan skill di Makassar yaitu PTC Indonesia. Kenapa bisa ngajar? Simple, ownernya PTC (Pelita Training Center) ialah temenku di komunitas Makassar Event.
Alhamdulillah makin banyak saya berteman, makin rejeki itu ngga berhenti ngalirnya. Saya ngga pernah nyangka bakal ngajar AutoCAD di tempat dia karena saya ngga pernah kepikiran kalo suatu waktu PTC bakal buka kelas AutoCAD.
Jadilah di 8 Februari 2019 adalah pertama kalianya saya ngajar AutoCAD disana. Eh, wait kalian tau ngga sih AutoCAD itu apa? Haha, maaf ya jadi AutoCAD adalah suatu aplikasi desain dibantu komputer (Computer Aided Design) yang digunakan untuk ngedesain atau menyusun model dalam bentuk 2D dan 3D.
Sebenarnya program AutoCAD ini punya banyak perintah yang bisa digunakan untuk membuat perancangan, dan juga punya banyak fasilitas dan fitur untuk pemodelan objek-objek desain. Oleh karenanya, AutoCAD banyak digunakan diberbagai bidang spesialis perancangan seperti arsitek, sipil, mesin dan lain sebagainya.
Saya ngga tau apakah saya ini adalah pengajar yang baik atau ngga. Namun yang pasti, ngajar AutoCAD adalah pekerjaan yang pernah ada di benak saya sebelumnya. Memang murid saya saat ini di PTC cuma sedikit. Cuma 2 orang karena kelasnya baru dibuka. Tapi besar harapan saya semoga di kelas mendatang makin banyak yang bisa ikutan.
Jujur ada satu hal yang mengubah pandangan saya sejak kerja jadi tutor AutoCAD. Yaitu betapa ngga mudahnya mengajarkan AutoCAD kepada murid yang benar-benar pemula. FYI, 2 murid saya ini basicnya teknik tapi bukan arsitektur seperti yang saya pikirin.
Saya sempat dibikin bingung oleh mereka berdua untuk memikirkan gambar apakah yang nantinya akan dibuat. Satunya sipil, satunya lagi industri. Hmm, ujung-ujungnya saya ajarin mereka buat bikin rumah. 😂
Saya ngga menuntun mereka bikin gambar jalan, jembatan, atau bahkan bikin gambar-gambar industri apapunlah itu karena saya sendiri ngga kompeten untuk ngajarin itu ke mereka. Tapi saya yakin, insya Allah dengan bisanya mereka gambar rumah mulai dari denah, tampak, potongan, sampe ke 3Dnya nanti dibuat, mereka akan dengan mudah menggambar hal-hal yang mereka butuhkan sesuai background mereka.
Lagian saya juga udah kasihtau mereka berdua kalo kursus itu ngga menjamin kamu akan mahir di dunia kerja atau ngga. Yang bisa bikin kamu mahir, lancar, ialah dengan berlatih. Kursus itu cuma tempat untuk mencari ilmunya biar benar-benar bisa dibimbing dengan baik oleh orang yang kompeten.
Jadi keingat dulu waktu pas awal kursus AutoCAD jaman kuliah, emang bener-bener pas selesai kursus itu rasanya banyak yang terlupakan. Mau nge-CAD jadi bingung mesti ketik perintah apa kalo mau ini dan itu. Jadinya yah buka-buka modul kursus lagi, buka-buka internet lagi. Semuanya tetep aja jadinya belajar lagi.
Hmm, menurut saya sih itu aja sih kesulitan yang saya hadapi selama kerja jadi tutor AutoCAD. Alhamdulillah 2 murid ini juga respect banget ke saya. Jadinya ngga ada kendala yang berat. Cuma ya extra sabar aja kalo mereka pahamnya lama. Wajar, namanya baru belajar.
Kalau kalian gimana? Udah pernah dengar AutoCAD sebelumnya atau baru denger dari saya? Kalo udah pernah, ceritain dong pengalaman kalian tentang AutoCAD. Penasaran mau tau. Tulis di kolom komentar ya!

Suryani Palamui
Keep in touch with me
Instagram : @suryanipalamui

One thought on “Ceritaku Jadi Tutor AutoCAD di PTC Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!